Cara Kerja Membran Sel yang Memiliki Sifat Selektif Permeable

Loading...

ASTALOG.COM – Membran sel adalah membran yang dimiliki oleh semua jenis sel yang berupa lapisan yang disebut membran plasma yang memisahkan sel dengan lingkungan di luar sel. Fungsinya adalah untuk melindungi inti sel dan sistem kelangsungan hidup yang bekerja di dalam sitoplasma.

Fungsi Membran Sel

Dilansir dari laman Hedisasrawan.blogspot.co.id, membran sel menjaga komponen-komponen sel tetap terisolasi dari lingkungan luar. Membran sel mengelilingi sitoplasma sel hidup, secara fisik memisahkan komponen intraseluler dari lingkungan ekstraseluler. Jamur, bakteri, dan tumbuhan juga memiliki dinding sel yang menyediakan dukungan mekanik untuk sel dan menghalang bagian dari molekul-molekul yang lebih besar. Membran sel juga berperan dalam penahan sitoskeleton yang memberikan bentuk sel dan membantu sel-sel untuk membentuk jaringan. Protein yang ada pada membran sel dapat berfungsi sebagai enzim.

Membran sel juga berfungsi sebagai media komunikasi antara sel dengan lingkungan. Membran sel bersifat selektif permeabel dan mampu mengatur apa yang masuk dan keluar sel, sehingga memudahkan pengangkutan bahan-bahan yang diperlukan untuk bertahan hidup. Gerakan zat di membran sel dapat menjadi pasif dan menjadi aktif ketika terdapat energi. Membran juga mempertahankan sel yang potensial. Membran sel bekerja seperti filter yang mencegah virus masuk ke dalam sel.

BACA JUGA:  Apa Perbedaan Genosom dan Autosom?

Permeabilitas Membran Sel

Kebanyakan protein masuk ke dalam membran dalam beberapa cara. N-terminus asam amino mengarahkan protein menuju endoplasma, yang menyisipkan protein ke lipid bilayer. Setelah disisipkan, protein kemudian diangkut ke vesikula.

Menurut Sridianti.com, permeabilitas membran adalah tingkat pasif difusi molekul melalui membran. Molekul-molekul yang dikenal sebagai permeant molekul. Permeabilitas bergantung terutama pada muatan listrik dan polaritas molekul dan pada tingkat lebih rendah massa molar molekul. Karena sifat hidrofobik membran sel, molekul kecil bermuatan netral. Ketidakmampuan molekul yang dibebankan untuk melewati membran sel hasil pH partisi zat seluruh kompartemen cairan tubuh.

Permeabilitas Secara Selektif

Membran plasma adalah asimetris: interior membran tidak identik dengan bagian luar membran. Bahkan, ada perbedaan yang cukup besar antara berbagai fosfolipid dan protein antara dua selebaran yang membentuk membran. Pada bagian dalam membran, beberapa protein berfungsi untuk jangkar membran serat sitoskeleton. Ada protein perifer pada bagian luar membran yang mengikat unsur-unsur dari matriks ekstraseluler. Karbohidrat, melekat pada lipid atau protein, juga ditemukan pada permukaan luar membran plasma. Kompleks karbohidrat ini membantu zat mengikat sel yang membutuhkan sel dalam cairan ekstraselular. Ini menambah signifikan pada sifat selektif membran plasma.

BACA JUGA:  Tuliskan Unsur-unsur Kebudayaan Secara Universal

Ingatlah bahwa membran plasma amfifilik; yaitu, mereka memiliki daerah hidrofilik dan hidrofobik. Karakteristik ini membantu pergerakan beberapa bahan melalui membran dan menghalangi gerakan yang lain. Bahan lipid-dapat larut dengan berat molekul rendah dapat dengan mudah lolos dari inti lipid hidrofobik membran. Zat-zat seperti vitamin A yang larut dalam lemak, D, E, dan K mudah melewati membran plasma dalam saluran pencernaan dan jaringan lain.

Obat yang larut dalam lemak dan hormon juga mendapatkan kemudahan jalan ke dalam sel dan dapat segera diangkut ke jaringan tubuh dan organ. Molekul oksigen dan karbon dioksida tidak memiliki muatan dan sebagainya melewati membran melalui difusi sederhana.

Senyawa polar menjadi masalah bagi membran. Sementara beberapa molekul polar terhubung dengan mudah dengan luar sel, mereka tidak dapat dengan mudah melewati inti lipid dari membran plasma. Selain itu, sementara ion kecil bisa dengan mudah menyelinap melalui ruang-ruang di mosaik membran, muatan mereka mencegah mereka dari melakukan hal itu. Ion seperti natrium, kalium, kalsium, dan klorida harus memiliki cara khusus menembus membran plasma. Gula sederhana dan asam amino juga perlu bantuan dengan transportasi melintasi membran plasma, dicapai dengan berbagai protein transmembran (saluran).

BACA JUGA:  Ciri-Ciri dan Fungsi Jaringan Epitel