Sistem Pendanaan PBB

Loading...

ASTALOG.COM – Sebagai organisasi internasional yang beranggotakan hampir seluruh negara-negara di dunia, PBB harus menjalankan tugasnya secara intensif berdasarkan tujuan pendiriannya. Agar tujuan yang ingin dicapai dapat terlaksana dengan baik, tentunya membutuhkan pendanaan yang tidak sedikit. Lalu bagaimanakah sistem pendanaan di PBB?

Ternyata dalam menjalankan kegiatannya, PBB dibiayai dari sumbangan yang dinilai dan bersifat sukarela dari negara-negara anggotanya. Dalam hal ini, Majelis Umum PBB menyetujui anggaran rutin dan menentukan sumbangan untuk setiap anggota. Hal ini secara luas berdasarkan kapasitas relatif kemampuan membayar dari masing-masing negara, yang diukur dengan Pendapatan Nasional Bruto (PNB) mereka, dengan penyesuaian untuk utang luar negeri, dan rendahnya pendapatan per kapita.

PENGATURAN SISTEM PENDANAAN YANG DITENTUKAN OLEH MAJELIS UMUM PBB

Meskipun Majelis Umum menentukan jumlah pendanaan dari setiap negara anggota PBB, namun Majelis Umum berprinsip bahwa PBB tidak boleh terlalu bergantung pada salah satu anggota untuk membiayai operasinya. Dengan demikian, ada sebuah tingkat “langit-langit” mengenai pengaturan jumlah maksimum sumbangan setiap anggota yang dinilai untuk anggaran rutin.

BACA JUGA:  Contoh Hubungan Simbiosis Komensalisme

Pada bulan Desember 2000, Majelis Umum merevisi skala penilaian ini untuk mencerminkan keadaan global saat ini. Sebagai bagian dari revisi itu, plafon anggaran rutin berkurang dari 25% menjadi 22%. Amerika Serikat adalah satu-satunya anggota yang telah memenuhi “langit-langit” itu. Selain tingkat “langit-langit“, jumlah minimum yang dinilai untuk setiap negara anggota ditetapkan sebesar 0,001% dari anggaran PBB. Selain itu, untuk negara-negara kurang berkembang (LDC), tingkat “langit-langit” yang ditetapkan adalah sebesar 0,01%.

PENGGUNAAN DANA YANG TELAH DIKUMPULKAN OLEH PBB

Sebagian besar dari pengeluaran PBB adalah untuk misi inti PBB, yaitu perdamaian dan keamanan. Anggaran pemeliharaan perdamaian untuk tahun fiskal 2010-2011 adalah sekitar $ 7 miliar, dengan sekitar 90.000 tentara dikerahkan di 14 misi di seluruh dunia. Operasi perdamaian PBB didanai oleh penilaian dengan menggunakan formula yang berasal dari dana biasa, tetapi termasuk biaya tambahan tertimbang untuk 5 anggota tetap Dewan Keamanan yang harus menyetujui semua operasi penjaga perdamaian.

BACA JUGA:  Jelaskan Fungsi Kulit!

Biaya tambahan ini berfungsi untuk mengimbangi tarif penjaga perdamaian yang dikurangi dari negara-negara kurang berkembang. Per 1 Januari 2008, 10 besar penyedia kontribusi keuangan yang dinilai pada operasi penjaga perdamaian PBB adalah Amerika Serikat, Jepang, Jerman, Inggris, Perancis, Italia, Tiongkok, Kanada, Spanyol, dan Republik Korea (Korea Selatan).

Sementara itu, program PBB khusus yang tidak termasuk dalam anggaran rutin (seperti UNICEF, WFP dan UNDP) didanai oleh sumbangan sukarela dari pemerintah negara anggota lainnya. Sebagian besar sumbangan ini adalah kontribusi keuangan, tetapi beberapa adalah dalam bentuk komoditas pertanian yang disumbangkan untuk membantu populasi yang membutuhkan. Karena anggaran PBB bersifat sukarela, banyak dari lembaga-lembaga ini menderita kekurangan dana selama resesi ekonomi. Pada bulan Juli 2009, Program Pangan Dunia (PPD) melaporkan bahwa mereka telah dipaksa untuk memotong jasa karena dana tidak mencukupi. PPD telah menerima hampir 1/4 dari total yang dibutuhkan untuk tahun keuangan 2009/2010.

BACA JUGA:  Macam-macam Umbi

 

Loading...