Apa yang Dimaksud dengan Spesies Endemik?

Loading...

ASTALOG.COM – Mempelajari mengenai fauna sungguh sangat menarik. Kita harus belajar secara detail dan hal ini bias membuat kita mengerti betapa indah dan kayanya alam dengan berbagai kergaman hayatinya. Setiap urutan dalam taksonomi tentu memiliki karakteristik masing-masing. Urutan terbawah dari taksonomi adalah spesies. Di dalam urutan terbawah tersebut,kita masih harus mengelompokkan berbagai macam hewan. Salah satu hal yang sering muncul saat membahas spesies adalah kata spesies endemik yang telah kita ketahuai berdasarkan uraian diatas. Lalu, apakah kalian tahu mengapa sebuah spesies dapat dikatakan sebagai spesies endemik? Tentunya pengelompokkan atau penamaan lanjut ini bukan hanya sembarang memeberi nama ya. Pengelompokan ini berdasarkan dan mengacu pada beberapa ciri-ciri dan karakteristik. Apakah kamu tahu apa itu ciri-ciri atau karakteristik spesies endemik sehingga dapat dikatakan sebagai spesies endemik?

Jika kamu belum mengetahui tentang ciri-ciri dan karakteristik yang benar mengenai karakteristik spesies endemik, berikut adalah ciri-ciri dan karakateristik mengapa sekelompok hewan atau sebuah spesies dapat dikatakan sebagai spesies endemik. Hal yang pertama yakni hanya berada pada suatu wilayah saja. Hewan-hewan spesies endemik dapat dikatakan endemik apabila hewan-hewan tersebut hanya ditemukan disatu habitat asli saja. Misalnya adalah kukang. Hewan ini hanya dapat ditemukan dan selalu berasal dari Madagaskar. Karena hewan-hewan tersebut adalah hewan yang sulit ditemui diselain tempat habitat aslinya, maka kemudian hewan tersebut menjadi langka. Langka merupakan salah satu karakteristik spesies endemik, seperti dilansir dari Pengayaan.com.

Pengertian Spesies Endemik

BACA JUGA:  Definisi Kalimat Majemuk Setara Adalah?

Menurut Sridianti.com, spesies endemik adalah salah satu yang habitatnya terbatas pada daerah tertentu. Istilah bisa menunjuk pada binatang, tanaman, jamur, atau bahkan mikroorganisme. Definisi berbeda dari “pribumi”, atau “asli,” bahwa dalam spesies yang terakhir, meskipun terjadi secara alami di daerah, juga ditemukan di daerah lain.

Spesies endemik sering terancam punah, dan contoh-contoh tertentu mungkin menjadi titik fokus untuk kampanye untuk melindungi keanekaragaman hayati dalam suatu lingkungan tertentu. Beberapa telah menjadi lambang nasional, atau regional.

Istilah kadang-kadang dapat digunakan relatif. Spesies dapat dikatakan endemik untuk satu area kecil atau sampai daratan besar, seperti Australia. Ketika berbicara tentang burung, yang kurang terikat pada tanah- daripada mamalia atau hewan lain, ahli biologi bisa menggunakan istilah yang sedikit berbeda untuk berbicara tentang apa itu habitat burung yang “endemik”. Ahli burung berbicara tentang Area Burung Endemik yang mewakili total habitat untuk spesies burung. Sebuah are burung endemik mungkin termasuk habitat sementara atau wilayah untuk burung, pola migrasi memperluas ruang dengan jenis burung.

Ada dua cara di mana spesies bisa muncul menjadi endemik di daerah tertentu. Populasi yang awalnya didistribusikan secara luas mungkin hilang dari banyak habitatnya, karena perubahan yang terjadi. Hal ini bisa karena perubahan iklim, masuknya predator, atau aktivitas manusia. Akhirnya, organisme dapat terbatas hanya satu bidang: Jenis ini dikenal sebagai spesies paleoendemik. Sebuah contoh yang baik adalah pohon sequoia raksasa, yang dapat ditemukan di sebagian besar Amerika Utara, tetapi sekarang terbatas pada sebagian kecil dari California.

BACA JUGA:  Jelaskan Sejarah Perumusan Sumpah Pemuda

Atau, berbagai faktor dapat menyebabkan dua populasi dari spesies tertentu untuk menjadi terisolasi dari satu sama lain. Sebagai contoh, sebagai akibat dari lempeng tektonik, benua mungkin terpecah, membentuk dua benua baru, masing-masing dengan populasi sendiri dari organisme tertentu. Selama jangka waktu yang lama, kedua populasi berevolusi secara berbeda, karena mereka tidak dapat kawin silang dengan satu sama lain, dan akhirnya mereka cukup berbeda satu sama lain harus diklasifikasikan sebagai spesies terpisah. Ini dikenal sebagai spesies neoendemik. Dalam beberapa kasus, di mana populasi telah diisolasi untuk waktu yang sangat lama, para anggota mungkin terlihat sangat berbeda dari apa yang nampak di tempat lain di planet ini; misalnya, Australia memiliki sejumlah hewan unik, seperti kanguru dan beruang koala.

Spesies Neoendemic, seperti koala Australia, muncul ketika massa tanah yang mereka huni menjadi terisolasi.

Menentukan apakah suatu spesies adalah paleoendemik atau neoendemik mungkin tidak selalu mudah. Kadang-kadang, ketika suatu organisme telah menurun dalam waktu yang relatif baru, hal ini diketahui dari catatan sejarah bahwa itu sekali lagi didistribusikan secara luas. Dalam kasus lain, ini dapat ditentukan dari catatan fosil, tapi ini tergantung pada bukti-bukti tersebut yang harus tersedia – itu memerlukan usia dari batu dan fosil yang diidentifikasi dengan tepat. Suatu organisme dapat digolongkan sebagai neoendemik jika tidak ada bukti itu telah pernah ada di luar jangkauan saat ini. Spesies tersebut mungkin kadang-kadang memiliki adaptasi khusus untuk beberapa aspek unik dari habitat mereka.

BACA JUGA:  Apa Perbedaan Pajak Langsung dan Pajak Tak Langsung?

Karakteristik Spesies Endemik

Biasanya, spesies endemik menajdi simbol dari wilayah tersbut dan menajdi hewan yang dilindungi oleh pemerintah agar tidak punah dan dapat dilestarikan. Sayangnya, saat ini banyak sekali manusia-manusia yang tidak bertanggung jawab dan memburu hewan-hewan langka. Hal ini sungguh akan berdampak buruk bagi ekosistem dan keragaman hayati di seluruh dunia. Bayangkan apabila spesies-spesies tersebut menghilang, tentu kelanjutan dan system rantai makanan di wilayah yang tadinya dihuni ole hewan tersebut menajdi kacau dan tidak terkontrol. Perlu diingat, bhawa kita sebagai manusia harus mampu berfikir dan lebih bijak dalam melakukan sebuah tindakan. Jangan sampai hanya untuk memenuhi hasrat yang tidak ada habisnya, kita kemudian mengorbankan alam dan keseimbanganya.

Loading...