Logam Lantanum

ASTALOG.COM – Lantanum (La), unsur kimia, rare-earth metal dari Grup 3 dari tabel periodik, yang merupakan prototipe dari seri elemen lantanida.

Lantanum adalah logam putih keperakan yang ulet dan lentur yang cukup lunak untuk dipotong dengan pisau. Lantanum adalah kedua yang paling reaktif dari rare-earth metal setelah europium.

Lanthanum teroksidasi di udara pada suhu kamar untuk membentuk La2O3. Perlahan-lahan bereaksi dengan air dan cepat larut dalam asam encer, kecuali asam fluorida (HF) karena pembentukan lapisan fluoride pelindung (LaF3) pada permukaan logam. Logam Lantanum bersifat paramagnetik dari 6 K (-267 ° C, atau -449 ° F) ke titik leleh di 1.191 K (918 ° C, atau 1,684 ° F) dengan kerentanan magnetik suhu independen hampir antara 4 dan 300 K (-269 dan 27 ° C, atau -452 dan 80 ° F). Lanthanum menjadi superkonduktor pada tekanan atmosfer di bawah 6,0 K (-267,2 ° C, atau -448,9 ° F) di kubik β-f face-centred atau 5,1 K (-268,1 ° C, atau -450,5 ° F) di close-packed hexagonal α-fase.

Unsur ini ditemukan sebagai oksida (lanthana) pada tahun 1839 oleh Carl Gustaf Mosander, yang berbeda dari oksida cerium (ceria). Namanya berasal dari lanthanein Yunani, yang berarti “untuk disembunyikan,” menunjukkan sulitnya untuk mengisolasi unsur ini. Lanthanum terjadi di mineral langka bumi monasit dan bastnasite. Lantanum di bumi terdapat pada atas kerak benua dan kelimpahannya seperti kobalt.

Lantanum adalah salah satu bahan kimia yang langka, yang dapat ditemukan di rumah-rumah dalam peralatan seperti televisi berwarna, lampu neon, lampu hemat energi dan kacamata. Semua bahan kimia langka memiliki sifat sebanding. La2O2 digunakan untuk membuat gelas optik khusus (menyerap kaca inframerah, kamera dan lensa teleskop). Jika ditambahkan dalam jumlah kecil itu meningkatkan kelenturan dan perlawanan dari baja. Lantanum digunakan sebagai bahan inti dalam elektroda busur karbon. Garam lantanum termasuk dalam katalis zeolit yang digunakan dalam penyulingan minyak bumi karena thay menstabilkan zeolit pada suhu tinggi.

Lanthanium di Lingkungan
Lanthanum jarang dapat ditemukan di alam, seperti yang terjadi dalam jumlah yang sangat kecil. Hal ini pula salah satu elemen langka-earch lebih berlimpah. Lanthanum biasanya hanya ditemukan di dua macam bijih. Produksi dunia lantanum oksida di sekitar 12.000 ton per tahun, dan saat ini reseves nown lantanum sekitar 6 juta ton.

Dampak Lingkungan dari Lantanum
Lanthanum dibuang di lingkungan di berbagai tempat, terutama oleh industri bensin penghasil. Hal ini juga dapat memasukkan lingkungan bila peralatan rumah tangga dibuang. Lanthanum secara bertahap akan menumpuk di tanah dan tanah air dan ini pada akhirnya akan menyebabkan peningkatan konsentrasi pada manusia, hewan dan partikel tanah.

Dengan hewan air Lanthanum menyebabkan kerusakan membran sel, yang memiliki beberapa pengaruh negatif pada reproduksi dan fungsi sistem saraf. Ini sangat terakumulasi dalam kerang.

PELAJARAN YANG BERKAITAN