Apa Yang Dimaksud Dengan Pan Asia?

Loading...

ASTALOG.COM – Kekuatan ekonomi dan politik Asia, benua terbesar di dunia, meningkat dengan cepat. Menurut proyeksi terbaru, produk domestik bruto China dan India, negara-negara yang paling padat penduduknya di dunia, masing-masing akan melampaui Amerika Serikat dalam waktu yang tidak terlalu lama. Ekonomi China, seperti Jepang, sudah lebih besar dari negara tunggal Eropa. Kekuatan ekonomi baru ini tentu membawa pengaruh bagi diplomatik.

Abad kedua puluh satu, banyak pakar setuju, akan menjadi abad Asia. Kisah sukses Asia ini tak terbantahkan, bersama-sama dengan ketegangan dan ketidakpuasan yang menyertainya. Begitu juga dengan Pan Asia. Apa itu Pan Asia? Bagaimana sejarah yang menyertainya?

Definisi Pan Asia

Pan Asia (Pan-Asianism, juga dikenal sebagai Asianism atau Greater Asianism) adalah sebuah ideologi yang mempromosikan kesatuan bangsa Asia.

Salah satu alasan mengapa, untuk waktu yang lama setelah tahun 1945, Pan-Asianism sebagian besar diabaikan oleh peneliti-belum lagi para politisi dan diplomat-ialah karena koneksi yang menentukan untuk imperialisme Jepang dan peran yang dimainkan sebagai ideologi yang melegitimasi proyek bangunan-kerajaan Jepang di paruh pertama abad kedua puluh. Sementara beberapa komentator bersikeras bahwa Jepang tidak pernah secara resmi menerapkan kebijakan luar negeri Pan Asia sebelum atau bahkan selama Perang Asia-Pasifik (1931-1945), tidak bisa disangkal bahwa pemerintah Jepang sering memanfaatkan retorika Pan Asia di tahun 1930-an dan 1940-an dalam rangka untuk mendukung klaim kepemimpinan Jepang di Asia Timur dan melegitimasi kekuasaan kolonial atas bagian Asia.

Bagaimana sejarahnya?

Pra-Perang Dunia II, Pan-Asianism Jepang, pada intinya, menggagaskan bahwa Asia harus bersatu melawan imperialisme Eropa.

Sebelum dan selama Perang Dunia II, ini adalah elemen utama dalam propaganda Jepang untuk membenarkan invasi eksternal Jepang. The Greater East Asia Co-Prosperity Sphere adalah contoh dari propaganda ini.

Asianism Jepang berkembang melalui terjadinya perdebatan tentang solidaritas dengan negara-negara Asia yang berada di bawah tekanan dari Barat dan ekspansi agresif untuk benua Asia. Perdebatan sebelumnya berasal dari liberalisme. Pemikiran Pan-Asia di Jepang mulai berkembang pada akhir abad ke-19 dan didorong terutama setelah kekalahan Rusia dalam Perang Rusia-Jepang (1904-1905). Hal ini menimbulkan ketertarikan dari Rabindranath Tagore, Sun Yat-sen dan Sri Aurobindo.

Ketertarikan ditunjukkan secara lebih luas melalui pembentukan fasilitas Studi India. Pada tahun 1899 Tokyo Imperial University mengatur kursi dalam bahasa Sansekerta dan Kawi, dengan kursi lebih lanjut dalam perbandingan agama yang didirikan pada tahun 1903. Dalam lingkungan ini, sejumlah mahasiswa India datang ke Jepang pada awal abad kedua puluh, mendirikan Oriental Youngmen’s Association pada tahun 1900. Kegiatan politik anti-Inggris mereka menyebabkan kekhawatiran kepada Pemerintah India, menyusul laporan di London Spectator.

Namun, masyarakat Jepang telah sangat cenderung ultranationalism dari Freedom and People’s Rights Rakyat Movement. Perdebatan terakhir pada ekspansionisme agresif untuk Asia menjadi jelas terlihat. Perwakilan mereka ialah Black Ocean Society dan Black Dragon Society. Black Dragon Society (1933) berpendapat untuk imperialisme Jepang dan ekspansionisme, dan mereka menyebabkan perdebatan dalam mengamankan benua Asia di bawah kendali Jepang. Ryohei Uchida (1874-1937), yang merupakan anggota dari Black Dragon Society, adalah aktivis serikat Jepang-Korea dan aktivis dari Filipina dan revolusi Cina.

Toten Miyazaki (1870-1922) konsisten mendukung revolusi Cina Sun Yat-sen dengan pengorbanan spiritual dan simpati di bawah kekaisaran Jepang. Tenshin Okakura (1862-1913) mengkritik imperialisme Barat sebagai perusak keindahan manusia, dan berpendapat untuk solidaritas dengan beragam “satu Asia” terhadap peradaban Barat.

ASIA adalah satu. Himalaya terbagi, hanya untuk menonjolkan, dua peradaban perkasa, Cina dengan komunisme yang Konfusius, dan India dengan individualisme yang Weda. Tetapi tidak ada hambatan yang dapat mengganggu hamparan luas cinta yang menyatukan setiap ras Asia, memungkinkan mereka untuk menghasilkan semua agama besar dunia, dan membedakan mereka dari orang orang maritim Mediterania dan Baltik.

Dalam Okakura ini memanfaatkan konsep Jepang Sangoku, yang ada dalam budaya Jepang sebelum konsep Asia menjadi populer. Sangoku secara harfiah berarti “tiga negara”. Honshu (pulau terbesar Jepang), Kara (Cina) dan Tenjiku (India).

Loading...