Hirarki Kebutuhan Dasar Manusia

Loading...

ASTALOG.COM – Psikolog Abraham Maslow terkenal dengan hirarki kebutuhan dasar yang disusunnya. Ia ingin memahami apa yang memotivasi orang, dan percaya bahwa orang memiliki satu set sistem motivasi yang tidak terkait dengan imbalan atau keinginan bawah sadar.

Maslow menyatakan bahwa orang termotivasi untuk mencapai kebutuhan tertentu. Ketika salah satu kebutuhan terpenuhi, mereka berusaha untuk memenuhi kebutuhan berikutnya, dan seterusnya.

Versi paling awal dan paling luas, hierarki kebutuhan Maslow, meliputi lima kebutuhan motivasi, sering digambarkan sebagai tingkat hirarki dalam piramida.

Model lima tahap dalam hirarki dapat dibagi menjadi dasar (atau defisiensi) kebutuhan (misalnya fisiologis, keamanan, cinta, dan harga diri) dan kebutuhan pertumbuhan (aktualisasi diri).

Defisiensi, atau kebutuhan dasar dikatakan memotivasi orang ketika mereka tidak terpenuhi. Juga, kebutuhan untuk memenuhi kebutuhan tersebut akan menjadi lebih kuat, semakin lama mereka ditolak. Misalnya, semakin lama seseorang berjalan tanpa makanan, mereka akan menjadi lebih lapar.

Seseorang harus memenuhi kebutuhan dasar tingkat rendah sebelum maju untuk memenuhi kebutuhan pertumbuhan dengan tingkat yang lebih tinggi. Setelah kebutuhan ini cukup terpenuhi, seseorang mungkin dapat mencapai tingkat tertinggi yang disebut aktualisasi diri.

BACA JUGA:  Pengertian Penetration Pasifique Adalah

Setiap orang mampu dan memiliki keinginan untuk bergerak ke atas hirarki menuju tingkat aktualisasi diri. Sayangnya, kemajuan sering terganggu oleh kegagalan untuk memenuhi kebutuhan tingkat yang lebih rendah. Pengalaman hidup termasuk perceraian dan kehilangan pekerjaan dapat menyebabkan seseorang untuk berfluktuasi di antara tingkat hirarki.

Maslow mencatat hanya satu dari seratus orang yang sepenuhnya melakukan aktualisasi diri karena motivasi imbalan masyarakat kita terutama didasarkan pada harga, cinta dan kebutuhan sosial lainnya.

Hirarki Asli

Hirarki asli kebutuhan model lima tahap meliputi:

1. Kebutuhan Biologis dan Fisiologis – udara, makanan, minuman, tempat tinggal, kehangatan, seks, tidur.

2. Kebutuhan Keselamatan – perlindungan dari unsur-unsur, keamanan, ketertiban, hukum, stabilitas, kebebasan dari rasa takut.

3. Kebutuhan Cinta dan Rasa Memiliki – persahabatan, keintiman, kasih sayang dan cinta, – dari kelompok kerja, keluarga, teman-teman, hubungan romantis.

4. Kebutuhan untuk Dihargai – prestasi, penguasaan, kemerdekaan, status, dominasi, prestise, harga diri, rasa hormat dari orang lain.

5. Kebutuhan Aktualisasi Diri – menyadari potensi pribadi, pemenuhan diri, mencari pertumbuhan pribadi dan pengalaman puncak.

BACA JUGA:  Apa yang Dimaksud Wisatawan Domestik

Maslow menyatakan bahwa motivasi manusia didasarkan pada orang-orang yang mencari pemenuhan dan berubah melalui pertumbuhan pribadi. Mereka yang mencapai aktualisasi diri adalah mereka yang telah terpenuhi dan melakukan semua yang mereka mampu.

Pertumbuhan aktualisasi diri mengacu pada kebutuhan untuk pertumbuhan pribadi dan penemuan. Bagi Maslow, seseorang selalu ‘berubah’ dan tidak pernah tetap statis dalam hal ini. Dalam aktualisasi diri seseorang datang untuk menemukan arti hidup yang penting bagi mereka.

Karena setiap orang memiliki motivasi yang unik dan berbeda untuk aktualisasi diri, akibatnya mereka membawa ke arah yang berbeda. Beberapa orang dapat mencapai aklisasi diri melalui penciptaan karya seni atau sastra, sementara orang lain melalui olahraga, di kelas, atau dalam membangun perusahaan.

Maslow percaya aktualisasi diri dapat diukur melalui konsep pengalaman puncak. Hal ini terjadi ketika seseorang mengalami dunia yang benar-benar apa adanya, dan ada perasaan euforia, kegembiraan dan bertanya-tanya.

Maslow tidak menyamakan aktualisasi diri dengan kesempurnaan. Aktualisasi diri hanya melibatkan pencapaian potensi. Dengan demikian, seseorang bisa saja konyol, boros, sia-sia dan tidak sopan, dan masih mengaktualisasikan diri.

Hirarki Perluasan Kebutuhan

BACA JUGA:  Penyimpangan Sosial Menurut Para Ahli Serta Ciri-Cirinya

Penting untuk dicatat bahwa lima model panggung Maslow telah diperluas untuk mencakup kebutuhan kognitif dan kebutuhan estetika transendensi.

Perubahan model lima tahap asli melekuk dan termasuk model tujuh panggung dan model delapan tahap, keduanya dikembangkan selama tahun 1960 dan 1970-an.

1. Kebutuhan Biologis dan Fisiologis – udara, makanan, minuman, tempat tinggal, kehangatan, seks, tidur, dll

2. Kebutuhan Keselamatan – perlindungan dari unsur-unsur, keamanan, ketertiban, hukum, stabilitas, dll

3. Kebutuhan Cinta dan Rasa Memiliki – persahabatan, keintiman, kasih sayang dan cinta, – dari kelompok kerja, keluarga, teman-teman, hubungan romantis

4. Kebutuhan untuk Dihargai – harga diri, prestasi, penguasaan, kemerdekaan, status, dominasi, prestise, tanggung jawab manajerial, dll

5. Kebutuhan Kognitif – pengetahuan, makna, dll

6. Kebutuhan Estetika – apresiasi dan mencari keindahan, keseimbangan, bentuk, dll

7. Kebutuhan Aktualisasi Diri – menyadari potensi pribadi, pemenuhan diri, mencari pertumbuhan pribadi dan pengalaman puncak

8. Kebutuhan Transendensi – membantu orang lain untuk mencapai aktualisasi diri.