Apa Makna Yang Terkandung Dalam Sumpah Pemuda Bagi Perjuangan?

Loading...

Sejarah Sumpah Pemuda

Peristiwa sejarah Soempah Pemoeda atau Sumpah Pemuda merupakan suatu pengakuan dari Pemuda-Pemudi Indonesia yang mengikrarkan satu tanah air, satu bangsa dan satu bahasa. Sumpah Pemuda dibacakan pada tanggal 28 Oktober 1928 hasil rumusan dari Kerapatan Pemoeda-Pemoedi atau Kongres Pemuda II Indonesia yang hingga kini setiap tahunnya diperingati sebagai Hari Sumpah Pemuda

Kongres Pemuda II dilaksanakan tiga sesi di tiga tempat berbeda oleh organisasi Perhimpunan Pelajar Pelajar Indonesia (PPPI) yang beranggotakan pelajar dari seluruh wilayah Indonesia. Kongres tersebut dihadiri oleh berbagai wakil organisasi kepemudaan yaitu Jong Java, Jong Batak, Jong, Celebes, Jong Sumatranen Bond, Jong Islamieten Bond, Jong Ambon, dsb serta pengamat dari pemuda tiong hoa seperti Kwee Thiam Hong, John Lauw Tjoan Hok, Oey Kay Siang dan Tjoi Djien Kwie.

Panitia Kongres Pemuda terdiri dari :

Ketua : Soegondo Djojopoespito (PPPI)

Wakil Ketua : R.M. Djoko Marsaid (Jong Java)

Sekretaris : Mohammad Jamin (Jong Sumateranen Bond)

Bendahara : Amir Sjarifuddin (Jong Bataks Bond)

Pembantu I : Djohan Mohammad Tjai (Jong Islamieten Bond)

Pembantu II : R. Katja Soengkana (Pemoeda Indonesia)

Pembantu III : Senduk (Jong Celebes)

Pembantu IV : Johanes Leimena (yong Ambon)

Pembantu V : Rochjani Soe’oed (Pemoeda Kaoem Betawi)

Peserta :

 

        Abdul Muthalib Sangadji

        Purnama Wulan

        Abdul Rachman

        Raden Soeharto

        Abu Hanifah

        Raden Soekamso

        Adnan Kapau Gani

        Ramelan

        Amir (Dienaren van Indie)

        Saerun (Keng Po)

        Anta Permana

        Sahardjo

        Anwari

        Sarbini

        Arnold Manonutu

        Sarmidi Mangunsarkoro

        Assaat

        Sartono

        Bahder Djohan

        S.M. Kartosoewirjo

        Dali

        Setiawan

        Darsa

        Sigit (Indonesische Studieclub)

        Dien Pantouw

        Siti Sundari

        Djuanda

        Sjahpuddin Latif

        Dr.Pijper

        Sjahrial (Adviseur voor inlandsch Zaken)

        Emma Puradiredja

        Soejono Djoenoed Poeponegoro

        Halim

        R.M. Djoko Marsaid

        Hamami

        Soekamto

        Jo Tumbuhan

        Soekmono

        Joesoepadi

        Soekowati (Volksraad)

        Jos Masdani

        Soemanang

        Kadir

        Soemarto

        Karto Menggolo

        Soenario (PAPI & INPO)

        Kasman Singodimedjo

        Soerjadi

        Koentjoro Poerbopranoto

        Soewadji Prawirohardjo

        Martakusuma

        Soewirjo

        Masmoen Rasid

        Soeworo

        Mohammad Ali Hanafiah

        Suhara

        Mohammad Nazif

        Sujono (Volksraad)

        Mohammad Roem

        Sulaeman

        Mohammad Tabrani

        Suwarni

        Mohammad Tamzil

        Tjahija

        Muhidin (Pasundan)

        Van der Plaas (Pemerintah Belanda)

        Mukarno

        Wilopo

        Muwardi

        Wage Rudolf Soepratman

        Nona Tumbel

 

Adapun isi dari Sumpah Pemuda

PERTAMA : Kami Poetera dan Poeteri Indonesia, Mengakoe Bertoempah Darah Jang Satoe, Tanah Indonesia. (Kami Putra dan Putri Indonesia, Mengaku Bertumpah Darah Yang Satu, Tanah Indonesia).

KEDOEA : Kami Poetera dan Poeteri Indonesia, Mengakoe Berbangsa Jang Satoe, Bangsa Indonesia. (Kami Putra dan Putri Indonesia, Mengaku Berbangsa Yang Satu, Bangsa Indonesia).

KETIGA : Kami Poetera dan Poeteri Indonesia, Mendjoendjoeng Bahasa Persatoean, Bahasa Indonesia. (Kami Putra dan Putri Indonesia, Menjunjung Bahasa Persatuan, Bahasa Indonesia).

Adapun makna yang terkandung dalam Sumpah Pemuda antara lain adalah sebagai berikut:

  1. Di kalangan tokoh-tokoh pergerakan telah ada perubahan pola pikir dari lingkup kedaerahan ke lingkup nasional.
  2. Perubahan pola pikir tersebut telah melahirkan kesadaran nasional bahwa seluruh penduduk yang mendiami Nusantara ini menjadi satu bangsa besar dengan nama Indonesia.
  3. Disepakatinya penggunaan bahasa Melayu untuk keperluan persatuan. Dari berbagai organisasi dan beragamnya daerah dapat berkomunikasi menggunakan bahasa Indonesia. Pada awalnya bahasa yang digunakan adalah bahasa Belanda.

Sumpah pemuda harusnya bisa menjadi salah satu alasan mengapa kita terus mengisi kemerdekaan dengan hal hal yang bermanfaat. Jika pada zaman sebelum kemerdekaan, para pahlawan berjuang untuk mendapat kemerdekaan, kali ini para generasi muda melakukan perjuangan setelah kemerdekaan untuk mengisinya dengan hal hal yang baik dan bermanfaat agar perjuangan para pahlawan terdahulu tidak sia sia.

Sekedar informasi bahwa Gedung tempat diikrarkannya Sumpah Pemuda sekarang dinamakan Gedung Sumpah Pemuda yang terletak di Jl. Kramat Raya No. 106 Jakarta.

Loading...