Apakah yang Dimaksud Dengan Perubahan Fisika dan Perubahan Kimia?

Loading...

ASTALOG.COM – Dalam kehidupan kita ini, biasanya terdapat kejadian yang tidak pernah kita perhatikan. Seperti Pada saat lilin menyala, dapat kita lihat sumbu lilin yang semula putih, berubah menjadi hitam kelam dan menjadi arang.

Sedangkan pada batangnya, tampak berubah menjadi cair. Lilin yang terbakar tersebut mengalami dua perubahan yaitu perubahan sumbu menjadi arang, dan perubahan batang yang menjadi cair. Perubahan materi tersebut ada yang bersifat fisika dan bersifat kimia. Artikel kali ini akan membahas mengenai perbahan fisika dan perbahan kimia. Yuk simak artikel berikut ini.

Perubahan Fisika

Perubahan fisika adalah perubahan pada zat yang tidak menghasilkan zat jenis baru.

Contohnya beras yang ditumbuk menjadi tepung.
Beras yang ditumbuk menjadi tepung, hanya menunjukkan bentuk dan ukuran yang berubah, tetapi sifat molekul zat pada beras dan tepung tetap sama.

Peristiwa perubahan wujud zat, antara lain : menguap, mengembun, mencair, membeku, menyublim, mengkristal merupakan perubahan fisika.

Ciri-Ciri Perubahan Fisika

1. tidak terbentuk zat jenis baru,
2. zat yang berubah dapat kembali ke bentuk semula,
3. hanya diikuti perubahan sifat fisika saja.

BACA JUGA:  Planet-planet Bagian Dalam dari Tata Surya

Perubahan fisika yang lainnya adalah perubahan bentuk, perubahan ukuran, dan perubahan warna. Pada perubahan ini, memungkinkan kita mendapatkan kembali materi semula, namun tidak semuanya dalam bentuk yang utuh. Misalnya, gelas yang pecah. Pada gelas tersebut terjadi perubahan fisika meskipun wujudnya bukan gelas lagi. Hanya wujud fisiknya saja yang berubah,dan tidak terjadi perubahan sifat, gelas yang pecah masih memiliki sifat dasarnya (gelas kaca memiliki sifat seperti kaca begitu pula dengan gelas kaca yang pecah).

Contoh Perubahan Fisika

Perubahan fisika melibatkan wujud zat dan energi. Tidak ada zat baru dibuat selama perubahan fisika, meskipun hal ini mengambil bentuk yang berbeda. Ukuran, bentuk, dan warna materi dapat berubah. Juga, perubahan fisika terjadi ketika zat yang dicampur, tapi bukan reaksi kimia. Salah satu cara untuk mengidentifikasi perubahan fisika adalah bahwa perubahan tersebut terjadi reversibel, terutama perubahan fase. Sebagai contoh, jika kita membekukan es batu, kita dapat mencairkannya ke dalam air lagi.

BACA JUGA:  2 Jenis Sirkulasi Darah yang Ada pada Tubuh Manusia

1. mencair es batu
2. air mendidih
3. pencampuran pasir dan air
4. memecahkan gelas
5. melarutkan gula dan air
6. memotong kertas
7. memotong kayu
8. pencampuran kelereng merah dan hijau
9. sublimating es kering
10. menghancurkan kaleng

Perubahan Kimia

Perubahan kimia adalah perubahan materi yang menghasilkan zat jenis baru. Misalnya pada saat membakar kertas. Setelah kertas tersebut habis terbakar akan terdapat abu yang diperoleh akibat proses pembakaran. Kertas sebelum dibakar memiliki sifat yang berbeda dengan kertas sesudah dibakar.
Perubahan kimia disebut juga reaksi kimia. Dalam kehidupan sehari-hari, banyak reaksi kimia yang terjadi secara alamiah atau yang dibuat manusia.

Ciri-Ciri Perbahan Kimia

1. terbentuk zat jenis baru,
2. zat yang berubah tidak dapat kembali ke bentuk semula,
3. diikuti oleh perubahan sifat kimia melalui reaksi kimia.

Selama terjadi perubahan kimia, massa zat sebelum reaksi sama dengan massa zat sesudah reaksi.

Seperti halnya perubahan fisika, perubahan kimia juga dapat kita amati di alam dan lingkungan sekitar kita. Berdasarkan faktor penyebabnya perubahan kimia dapat dibedakan menjadi lima kelompok, yaitu :

BACA JUGA:  Agama Samawi dan Agama Budaya

1. Proses pembakaran, contohnya kayu yang dibakar, bom meledak dan lilin yang dibakar.

2. Proses peragian, contohnya perubahan susu menjadi keju, singkong menjadi tape dan kedelai menjadi tempe.

3. Proses kerusakan, contohnya pelapukan kayu, pembusukan sampah dan perkaratan besi.

4. Proses biologis mahluk hidup, contohnya proses fotosintesis, proses pencernaan makanan dan proses pernafasan.

5. Proses pertumbuhan dan perkembangan mahluk hidup, contohnya tumbuhnya seorang bayi menjadi dewasa.

Contoh Perubahan Kimia

1. Apel busuk
2. Kertas yang dibakar jadi abu
3. Daun kering yang diproses menjadi pupuk kompos
4. Pembakaran bahan bakar bensin pada kendaraan bermotor
5. Fotosintesis
6. Nasi basi
7. Besi berkarat
8. Kedelai dijadikan tempe dan tahu
9. Arang yang berasal dari pembakaran batang kayu
10. Makanan yang dimakan diproses dalam tubuh menjadi feses (tinja).