Apa yang Dimaksud Dengan Protein Nabati?

Loading...

ASTALOG.COM – Protein adalah energi yang dibutuhkan oleh semua makhluk hidup, terutama manusia. Protein mengandung Karbon, Hidrogen, Oksigen, Nitrogen, dan Sulfur. Namun tidak seperti halnya dengan lemak dan karbohidrat, sumber utama protein umumnya adalah sumber hewani.

Protein hewani pada umumnya lebih lengkap, mencakup semua protein yang terdapat dari sumber nabati. Hal ini termasuk mengandung semua jenis asam amino esensial. Asam amino esensial adalah asam amino yang hanya bisa diperoleh dari sumber luar atau makanan , yang harus kita peroleh untuk menjaga kesehatan yang baik. Artikel kali ini akan membahas mengenai protein nabati. Yuk simak artikel berikut ini.

Protein Nabati

Protein nabati yang hanya protein yang berasal dari tanaman. Meskipun, sampai beberapa temuan terbaru, diyakini bahwa tanaman tidak mengandung semua asam amino esensial. Namun, ideologi ini telah hilang, dan itu adalah fakta membuktikan bahwa tanaman mengandung semua asam amino esensial. Sebagian besar produk Keluarga tanaman: Leguminosae seperti Dahl, Kacang, dan kedelai yang kaya protein. Risiko pengingkatan tingkat kolesterol karena protein nabati jauh lebih sedikit dan hampir nol.

Selain itu, beberapa studi penelitian telah membuktikan bahwa konsumsi protein kedelai di tempat protein hewani mengurangi kolesterol LDL secara signifikan; pengurangan hampir 13% dari LDL telah diamati melalui menggantikan 50 gram daging dengan protein kedelai per hari. Selain itu, kehadiran vitamin dan mineral lainnya bersama dengan karbohidrat memberikan keseimbangan besar nutrisi dalam paket protein nabati. Satu-satunya masalah dengan sumber protein nabati kemudian bahwa tidak semua protein yang terkandung dalam satu produk tetapi dalam banyak jenis tanaman. Oleh karena itu, banyak jenis protein nabati harus dikonsumsi untuk memenuhi asam amino esensial dalam makanan.

BACA JUGA:  Contoh Peribahasa Beserta Artinya

Jenis Makanan yang Mengandung Protein Nabati

1. Kacang-kacangan
Semua kacang-kacangan mengandung lemak sehat dan juga protein. Seperti kacang almond mengandung 6 gram protein per ons nya, yang membuatnya sangat baik dikonsumsi untuk para vegetarian. Akan tetapi selain kaya akan protein beberapa jenis kacang mengandung kalori yang cukup tinggi seperti almond, kacang mete dan pistachio.

2. Kacang Merah
Kacang ini biasanya dikonsumsi ketika sudah benar-benar masak berupa kacang kering. Di indonesia sendiri, kacang merah yang sudah dikeringkan umumnya dimasak berbagai olahan makanan seperti bubur, sup, atau campuran sayur. Kacang merah sekarang ini juga sudah dijadikan sebagai makanan pendamping ASI bagi bayi diatas 6 bulan. Dua cangkir kacang merah mengandung sekitar 26 gram protein.

3. Kacang Polong
Makanan dalam keluarga merupakan sumber protein yang baik bagi vegetarian, termasuk juga kacang polong. Satu cangkir kacang polong mengandung 7,9 gram protein yang hampir sama dengan satu cangkir susu.

BACA JUGA:  Apakah Yang Dimaksud Dengan Prosa Lama?

4. Kedelai
Kedelai memang merupakan salah satu makanan sumber protein yang cukup bagus, setengah cangkir kedelai mengandung gram protein sedangkan susu kedelai mengandung 7 gram protein per cangkir. Kedelai dapat diolah menjadi berbagai macam jenis makanan seperti tahu, tempe, yogurt, ice cream, dan susu kedelai yang kaya akan nutrisi. Selain itu banyak produk olahan tahu dansusu kedelai yang diperkaya dengan nutrisi lain yang dibutuhkan seperti kalsium, zat besi dan vitamin B12.

5. Gandum
Endosperma merupakan bagian terbesar dari biji gandum (80-83%) yang banyak mengandung protein, pati dan air. Pada proses penggilingan bagian inilah yang diambil sebanyak-banyaknya untuk diubah menjadi tepung terigu dengan tingkat kehalusan tertentu. Pada bagian ini zat abu yang kandungannya akan semakin kecil bila mendekati inti dan semakin besar bila mendekati kulit. Selain kaya kandungan protein, gandum juga mengandung serat tinggi sehingga sangat baik untuk menjaga kesehatan pencenaan.

6. Jagung
Apakah direbus atau kalengan, jagung menyediakan 5 gram protein per cangkir. Selain itu, jagung juga mengandung banyak serat dan dapat ditambahkan ke hampir semua jenis hidangan tanpa harus mengorbankan integrasi dari makanan. Jagung lezat sebagai sup, salad atau dimakan setelah direbus.

7. Bayam
Satu porsi bayam menawarkan 13 gram protein, yang cukup untuk beberapa jam setelah anda mengkonsumsinya. Bayam juga kaya akan kandungan zat besi, dimana yang penting untuk membantu mengedarkan oksigen dalam darah kesuluruh tubuh.

BACA JUGA:  Sebutkan Sifat-sifat Benda Padat, Gas dan Cair

8. Kembang Kol
Sayuran yang satu ini mengandung protein juga merupakan sumber yang baik dan vitamin C, mangan, glucosinolates (glucoraphin), vitamin B1 (tiamin), B2 (riboflavin), B3 (niacin), B5 (asam pantotenat), B6 (pyridoxine), dan B9 (asam folat), fosfor dan kalium, indole3- carbinol(indikasi kuat melawan kanker) dan masih banyak lagi. Nah bagi anda yang sedang berusaha untuk menurunkan berat badan anda bisa memasukan kembang kol kedalam menu makanan untuk diet sehat anda.

9. Buncis
Anda akan mendapatkan 8 gram protein dari setiap porsi buncis yang anda konsumsi. Buncis lezat dapat ditambahkan kedalam sup atau salad untuk menambah energi yang cepat.

10. Labu
Labu mengandung 9,35 gram protein, jumlah tersebut melebihi kandungan protein dalam daging sapi. Labu memiliki kandungan protein yang tinggi dan nutrisi yang lengkap sehingga menjadikannya sebagai tambahan yang bagus untuk setiap salad atau makanan ringan. Selain dagingnya, biji labu juga kaya akan nutrisi penting seperti mangan, fosfor, tembaga, vitamin K, vitamin E, vitamin B seperti thiamin, riboflavin, niasin, asam pantotenat, vitamin B – 6 (pyridoxine), kalsium, besi, magnesium, zinc, dan selenium.