Sebutkan 3 Lapisan Kulit Manusia

Kulit manusia adalah lapisan luar dari tubuh. Pada manusia, itu adalah organ terbesar dari sistem yg menutupi. Kulit memiliki beberapa lapisan jaringan ectodermal dan penjaga otot-otot yang mendasarinya, tulang, ligamen dan organ internal.

Kulit manusia sama dengan mamalia lainnya, kecuali bahwa itu tidak dilindungi oleh suatu bulu. Meskipun hampir semua kulit manusia ditutupi dengan folikel rambut, tampak tak berbulu. Ada dua jenis umum dari kulit, kulit berbulu dan tidak berbulu.

Kulit dan Fungsinya

 Sebagai Pelindung tubuh dari berbagai ancaman.
Dengan adanya kulit yang menjadi bagian terluar tubuh, maka tubuh kita dapat terlindung dari berbagai macam ancaman seperti mikroorganisme yang berbahaya, sinar matahari, mengurangi kerusakan akibat terbentur, serta melindungi kontak langsung dengan zat kimia.

Sebagai Indra Peraba.
Pada kulit terdapat banyak ujung – ujung persarafan tubuh, oleh karena itu ketika mendapat rangsangan, kita dapat merasakaanya melalui tubuh. Contohnya seperti rangsangan sentuhan, panas, dingin, nyeri, dll.

Sebagai Alat Eksresi.
Kulit merupakan tempat keluarnya keringat, keringat ini merupakan sisa metabolisme yang terdiri atas berbagai unsur yang tidak dibutuhkan lagi oleh tubuh. Kulit mengeluarkan sekitar 1 liter keringat dalam sehari, keringat tersebut dikeluarkan dari pori – pori (rongga kecil pada permukaan kulit).

Sebagai Pengatur Suhu Tubuh.
Kulit akan terus menjaga agar suhu tubuh tidak dipengaruhi oleh suhu lingkungan, artinya tetap diusahakan suhu tubuh tidak berubah meskipun terjadi perubahan suhu lingkungan. Proses ini dilakukan dengan menyeimbangkan antara pengeluaran dan pemasukkan panas tubuh oleh kulit. Normalnya suhu tubuh manusia 36,6 – 37,2 derajat celcius, dan suhu kulit lebih rendah sedikit dari suhu tubuh.

Sebagai Penyimpan Lemak.
Bagian bawah lapisan dermis kulit berperan sebagai tempat penyimpanan lemak. Lemak disimpan dalam bentuk tetes-tetes lemak, dan lemak itu akan digunakan apabila diperlukan, contohnya ketika dibutuhkan energi lebih, lemak akan dijadikan energi karena juga berfungsi sebagai cadangan energi.

Sebagai Tempat Pembuatan Vitamin D.
Pada Kulit terdapat provitamin D yang berasal dari makanan, dengan bantuan sinar ultraviolet dari matahari, vitamin D tersebut akan diubah menjadi vitamin D.

Lapisan Kulit

1. Epidermis

Lapisan terluar dari kulit yang terdiri dari sel-sel skuamosa. Lapisan ini ditandai menjadi dua jenis yang berbeda: kulit tebal dan kulit tipis. Lapisan terluar dari kulit terdiri dari jaringan epitel dan dikenal sebagai epidermis. Ini berisi sel skuamosa atau keratinosit, yang mensintesis protein yang tangguh yang disebut keratin.

Keratin merupakan komponen utama dari kulit, rambut dan kuku. Keratinosit pada permukaan epidermis mati dan terus gudang dan digantikan oleh sel-sel dari bawah. Lapisan ini juga mengandung sel-sel khusus yang disebut sel Langerhans yang sinyal sistem kekebalan tubuh dari infeksi.

Bagian epidermis dibagi menjadi 5 bagian. Yaitu:
* Stratum Corneum (lapisan tanduk) – lapisan kulit yang paling luar. Stratum corneum yang paling tebal terletak di telapak kaki dan yang paling tipis ada di pelupuk mata.

* Stratum Lucidum (daerah rintangan) – Menunjukkan berbagai daerah sawar yang hanya terlihat pada telapak kaki dan telapak tangan.

* Stratum Granulosum (laposan seperti butir) – Lapisan ini berpartisipasi aktif dalam proses keratinisasi, hanya saja mekanismenya bekum jelas diketahui.

* Stratum Spinosum (lapisan sel duri) – Lapisan yang terdiri dari beberapa lapis sel yang berbentuk poligonal yang besarnya berbeda-beda karena adanya proses mitosis.

* Stratum Germinativum (lapisan sel basal) – Merupakan lapisan sel epidermis yang paling bawah. Disini ditemukan sel-sel yang membelah diri membentuk sel kulit baru yang selanjutnya bergeser ke lapisan lebih atas sehingga suatu saat menjadi lapisan cornium.

2. Dermis

Lapisan tebal dari kulit yang terletak di bawah dan mendukung epidermis. Lapisan bawah epidermis adalah dermis. Ini adalah lapisan tebal kulit menyusun hampir 90 persen dari ketebalannya.

Lapisan ini mengandung sel-sel khusus yang membantu mengatur suhu, melawan infeksi, menyimpan air dan suplai darah dan nutrisi ke kulit. Sel-sel khusus dari dermis juga membantu dalam deteksi sensasi dan memberikan kekuatan dan fleksibilitas untuk kulit.

3. Hipodermis (Subkutis)

Lapisan terdalam kulit yang membantu untuk melindungi tubuh dan bantal organ internal. Lapisan terdalam kulit adalah hipodermis. Terdiri dari lemak dan jaringan ikat longgar, lapisan ini kulit insulates tubuh dan bantal dan melindungi organ internal dari cedera.

Hipodermis juga menghubungkan kulit untuk jaringan di bawahnya melalui kolagen, elastin dan serat retikuler yang membentang dari dermis. Komponen utama dari hipodermis adalah jenis jaringan ikat khusus yang disebut jaringan adiposa yang menyimpan kelebihan energi dalam bentuk lemak. Pembuluh darah, pembuluh getah bening, saraf dan folikel rambut juga memperpanjang melalui lapisan ini kulit.