Sebutkan Proses-proses Suksesi Primer dan Sekunder

Apa itu suksesi?
Suksesi adalah perkembangan ekosistem menuju kedewasaan dan keseimbangan. Suksesi terjadi sebagai akibat dari modifikasi lingkungan fisik dalam komunitas atau ekosistem. Proses suksesi berakhir dengan sebuah komunitas atau telah tercapai keadaan seimbang (homeostatis). Di alam ini terdapat dua jenis suksesi, yaitu suksesi primer dan suksesi sekunder.

Ketika proses suksesi dimulai dengan permukaan batu yang gundul atau badan air yang tidak memiliki tanah atau vegetasi, hal itu disebut suksesi primer. Jadi, komunitas secara bertahap tumbuh dalam jangka panjang. Suksesi primer jarang terjadi, karena peluang yang langka. Suksesi primer terjadi bila tanah atau danau terbentuk selama gletser atau muncul pulau baru oleh letusan gunung berapi.

Suksesi Primer.

Permukaan batu yang gundul memberikan lingkungan yang lebih bersahabat bagi sebagian besar organisme. Jadi, sebagai penjajah utama, seperti lumut ganggang dan ganggang hijau biru, yang disebut autotrof dapat mentolerir lingkungan keras ini. Mereka mengeluarkan bahan kimia, yang akan memecahkan permukaan batu dan menyerap bahan anorganik, yang mereka butuhkan untuk pertumbuhan mereka.

Setelah kematian penjajah primer, pembusukan bahan organik akan menjadi sumber yang baik untuk pengurai. Ini adalah tahap awal untuk pembentukan tanah, dan penuh nutrisi untuk pertumbuhan tanaman. Maka akan dijajah dengan tanaman yang toleran dengan mekanisme penyebaran benih yang baik.

Dengan kata lain, suksesi primer adalah gerakan awal organisme sederhana, dikenal sebagai spesies pionir, ke habitat baru yang telah dibuat. Biasanya, daerah-daerah koloni baru dibuat melalui peristiwa geologis besar seperti gunung berapi dan gempa bumi. Suksesi primer dimulai dengan organisme sederhana yang membuat jalan bagi spesies yang lebih besar dan lebih kompleks untuk mendiami daerah tersebut.

Contoh Suksesi Primer:
Bayangkan gunung berapi yang meletus mengakibatkan bencana bagi manusia atau organisme lainnya. Lava mengalir di sisi gunung berapi menghancurkan segala sesuatu yang ada di jalan, tetapi ketika mendingin akan membentuk lahan baru. Awalnya, tanah baru akan tandus dengan tidak ada yang tinggal di daerah tersebut. Tapi setelah beberapa waktu, organisme sederhana akan mulai menjajah lahan baru.

Suksesi Sekunder.
Ketika komunitas mengalami gangguan besar seperti kebakaran, hembusan angin kencang atau penebangan disebut suksesi sekunder. Jenis proses suksesi lebih umum daripada suksesi primer.

Dalam suksesi sekunder, proses suksesi alami telah terganggu oleh aktivitas manusia atau proses alam. Penjajah tanah sudah hadir dan tidak perlu untuk tahap awal. Jadi, tahap awal pembentukan tanah tidak terjadi. Beberapa bagian vegetatif, yang membantu dalam menjajah ceruk, akan tetap, dan mereka menumbuhkan tanaman baru. Tanah yang ada terstruktur dengan baik dan dimodifikasi oleh vegetasi sebelumnya. Generasi baru perlahan-lahan akan muncul. Suksesi sekunder dimulai oleh beberapa mekanisme seperti fasilitasi dan inhibisi serta interaksi trofik.

Contoh Suksesi Sekunder:
– Pembaruan hutan setelah kebakaran: Api itu sendiri menghancurkan sebagian besar jenis pohon dan tumbuhan. Karena biji dan akar dan tanaman dan pohon bagian lain tetap didalam dan di tanah, secara bertahap tanaman dan pohon mulai tumbuh lagi dan akhirnya kembali ke keadaan ekosistem aslinya.
– Pembaruan tanaman setelah panen: tanaman selesai dipanen ketika menjadi matang. Tanpa bibit baru ditanam, tanaman dapat meregenerasi tahun berikutnya karena – – Memperbaharui Hutan setelah penebangan: Sejumlah besar pohon ditebang oleh para penebang dalam rangka menciptakan bahan bangunan. Seiring waktu, pohon tumbuh di daerah dan kembali ke keadaan sebelumnya.
– Sebuah banjir dapat merusak lahan pertanian. Namun, karena tanah akan tersisa setelah air surut, selama bertahun-tahun pertumbuhan alami dapat terjadi dan vegetasi yang sebelumnya tumbuh di sana bisa tumbuh lagi.

Perbedaan Suksesi Primer dan Suksesi Sekunder.
– Ketika proses suksesi dimulai dengan permukaan batu yang gundul atau badan air yang tidak memiliki tanah atau vegetasi, hal itu disebut suksesi primer, sedangkan komunitas yang dibentuk setelah gangguan besar seperti kebakaran, tiupan angin kencang atau penebangan disebut suksesi sekunder.
– Suksesi primer adalah lebih jarang daripada suksesi sekunder.
– Penjajah utama akan terlibat dalam suksesi primer, sedangkan tidak ada kebutuhan penjajah utama dalam suksesi sekunder.
– Tanah sudah ada dalam suksesi sekunder, tetapi dalam suksesi primer, penjajah utama terlibat dalam menciptakan tanah.
– Tanah yang ada terstruktur dengan baik dan dimodifikasi oleh tanaman sebelumnya, sedangkan tanah yang baru terbentuk selama proses suksesi.
– Beberapa bagian vegetatif, yang membantu dalam menjajah ceruk, akan tetap, dan mereka meregenerasi dalam suksesi sekunder, tetapi dalam suksesi primer setelah pembentukan tanah itu akan dijajah dengan tanaman dengan mekanisme penyebaran yang baik, yang menjamin kedatangan tanaman ke lokasi.