Apa Fungsi Dari Sentrosom?

ASTALOG.COM – Artikel kali ini akan membahas mengenai sentrosom. Sentrosom merupakan organel yang berfungsi sebagai pusat pengorganisasian mikrotubulus utama (MTOC) dari sel hewan serta sebagai pengatur sel-siklus perkembangan. Hal ini ditemukan oleh Edouard Van Beneden di tahun 1883 dan digambarkan dan diberi nama pada tahun 1888 oleh Theodor Boveri. Dalam teori evolusi Sentrosom adalah diperkirakan telah berevolusi hanya dalam garis keturunan sel eukariotik metazoan. jamur dan tanaman menggunakan struktur MTOC lain untuk mengatur mikrotubulus mereka.

Sentrosom terdiri dari dua sentriol ortogonal diatur dikelilingi oleh massa amorf protein disebut bahan pericentriolar (PCM). PCM mengandung protein yang bertanggung jawab untuk nukleasi mikrotubulus dan penjangkaran termasuk γ-tubulin, pericentrin dan ninein. Secara umum, masing-masing sentriol dari sentrosom didasarkan pada triplet mikrotubulus sembilan berkumpul dalam struktur cartwheel, dan berisi centrin, cenexin dan tektin.

Peran Sentrosom

Sentrosom berhubungan dengan membran nuklir selama profase siklus sel. Dalam mitosis membran nukleus rusak dan mikrotubulus bernukleus Sentrosom dapat berinteraksi dengan kromosom untuk membangun gelendong mitosis. Para sentriol ibu, salah satu yang diwariskan dari sel ibu, juga memiliki peran sentral dalam membuat silia dan flagela.

Sentrosom ini disalin hanya sekali per siklus sel sehingga setiap sel anak mewarisi satu Sentrosom, berisi dua sentriol (lihat juga: siklus Sentrosom). Sentrosom bereplikasi selama fase S dari siklus sel. Selama profase dalam proses pembelahan sel yang disebut mitosis, centrosomes bermigrasi ke kutub yang berlawanan dari sel. Gelendong mitosis kemudian membentuk antara dua centrosomes. Setelah divisi, masing-masing sel anak menerima satu Sentrosom. Nomor menyimpang dari centrosomes dalam sel telah dikaitkan dengan kanker. Dua kali lipat dari Sentrosom adalah mirip dengan replikasi DNA dalam dua hal: sifat semikonservatif proses dan tindakan cdk2 sebagai pengatur proses. Tetapi proses pada dasarnya berbeda dalam dua kali lipat Sentrosom tidak terjadi dengan membaca template. dan perakitan. Para sentriol ibu hanya membantu dalam akumulasi bahan yang dibutuhkan untuk perakitan sentriol anak.

Evolusi Sentrosom

Sejarah evolusioner dari sentrosom dan sentriol telah dilacak untuk beberapa gen tanda tangan, misalnya yang centrins. Centrins berpartisipasi dalam pensinyalan kalsium dan diperlukan untuk sentriol duplikasi. Ada ada dua subfamilies utama centrins, yang keduanya hadir dalam intestinalis awal percabangan Giardia eukariota. Centrins karena itu telah hadir dalam nenek moyang dari eukariota. Sebaliknya, mereka tidak memiliki homolognya dikenal di archea dan bakteri dan dengan demikian bagian dari “tanda tangan gen eukariotik.” Meskipun ada studi tentang evolusi centrins dan sentriol, belum ada penelitian yang telah dipublikasikan pada evolusi materi pericentriolar.

Jelaslah bahwa beberapa bagian dari Sentrosom yang sangat menyimpang dalam Model spesies Drosophila melanogaster dan Caenorhabditis elegans. Sebagai contoh, kedua spesies telah kehilangan salah satu subfamilies centrin yang biasanya berhubungan dengan sentriol duplikasi. Drosophila melanogaster mutan yang kekurangan centrosomes bahkan dapat mengembangkan untuk lalat dewasa morfologis normal, yang kemudian mati segera setelah lahir karena kurangnya neuron sensorik mereka silia. Dengan demikian, lalat telah berevolusi mesin fungsional berlebihan, yang independen dari centrosomes.

Letak Sentrosom

Sentrosom ini terletak di samping inti sel dan melekat padanya. Sentrosom mengandung sepasang organel yang disebut sentriol. Kedua sentriol terletak tegak lurus satu sama lain. Setiap sentriol terdiri dari sembilan kelompok tiga mikrotubulus menyatu, yang disusun dalam formasi cincin. Mikrotubulus adalah struktur silinder yang terlibat dalam banyak proses seluler yang melibatkan gerakan dan transportasi dalam sel.

Sentrosom membantu mengatur mitosis, proses dimana satu sel memisahkan menjadi dua salinan identik dari aslinya. Ada empat fase dalam siklus sel. Pada fase G1, sel tumbuh dan mempersiapkan untuk mereplikasi kromosom. Di-fase S, DNA direplikasi. Pada G2, persiapan lebih lanjut dibuat untuk tahap terakhir, yang disebut-fase M, di mana mitosis terjadi.

Fungsi Sentrosom

Sentrosom memiliki beberapa fungsi lain selain peran mereka dalam siklus sel. Dalam beberapa jenis neuron dewasa, lokasi sentrosom dalam sel adalah titik di mana akson, atau serat saraf, sel mulai tumbuh. Pertumbuhan terarah juga diatur oleh mikrotubulus.

Fungsi lain untuk Sentrosom adalah dalam mengorganisir struktur selular disebut silia promer. Struktur ini hadir pada permukaan hampir setiap sel dari organisme vertebrata dan yang berakar di salah satu sentriol sel. Silia primer bertindak sebagai reseptor sensorik untuk banyak jenis sel. Dalam sel epitel ginjal, mereka membantu mengatur aliran fluida melalui organ. Dalam neuron penciuman, reseptor silia primer mendeteksi bau, dan di mata, sel batang mendeteksi cahaya yang sebagian terdiri dari struktur ini.