Fungsi Utama Ribosom Dalam Sel

Loading...

ASTALOG.COM – Ribosom adalah organel sel yang berukuran kecil dan padat dalam sel yang berfungsi sebagai tempat sintesis protein.

Fungsi Ribosom dalam Sel.
Dalam sel, ribosom berada di dua wilayah sitoplasma. Beberapa ribosom ditemukan tersebar di sitoplasma (disebut sebagai ribosom bebas), sementara yang lain yang melekat pada retikulum endoplasma (ribosom terikat).

Dengan demikian, permukaan retikulum endoplasma ketika terikat dengan ribosom disebut retikulum endoplasma kasar (RER). Kedua ribosom bebas dan ribosom terikat memiliki struktur yang sama dan bertanggung jawab untuk produksi protein.

Berbicara tentang fungsi utama ribosom, mereka memainkan peran perakitan asam amino untuk membentuk protein tertentu, yang pada gilirannya sangat penting untuk melaksanakan kegiatan sel.

Seperti yang kita semua memiliki ide yang adil mengenai produksi protein, asam deoksiribonukleat (DNA) pertama menghasilkan RNA (messenger RNA atau mRNA) oleh proses transkripsi DNA, setelah itu pesan genetik dari mRNA diterjemahkan menjadi protein selama terjemahan DNA.

Untuk lebih tepat tentang sintesis protein oleh ribosom, urutan untuk perakitan asam amino selama sintesis protein yang ditentukan dalam mRNA. MRNA disintesis dalam nukleus kemudian diangkut ke sitoplasma untuk kelanjutan lebih lanjut dari sintesis protein.

Dalam sitoplasma, dua subunit ribosom mengikat sekitar polimer mRNA dan protein sintesis dengan bantuan RNA transfer (tRNA), sesuai dengan kode genetik. Ini seluruh proses sintesis protein juga disebut sebagai dogma sentral.

BACA JUGA:  Apa Pengertian Alotrop?

Biasanya, protein disintesis oleh ribosom bebas digunakan dalam sitoplasma itu sendiri, sementara molekul protein yang diproduksi oleh ribosom terikat diangkut luar sel. Mengingat fungsi utama dari protein ribosom dalam membangun, dapat dimengerti bahwa sel tidak dapat berfungsi tanpa ribosom.

Komposisi Ribosom.
Ribosom secara kimiawi disusun oleh asam ribunokleat (rNA), Protein, Lemak dan ion logam tertentu. Namun RNA merupakan bagian penyusun utama, baik untuk tipe 70S maupun 80S. Perbandingan antara rNA dan protein pada kedua tipe ribosom tersebut tidak selalu sama bahkan saling bervariasi.

Asam nukleat ribosom.
*Sub unit besar dibentuk dari protein dan RNA dalam kuantitas yang seimbang mengandung 2 tipe rRNA, yaitu: satu rRNA 28S dan satu rRNA SS.
*Sub unit kecil mengandung rRNA 18S.

Diketahui bahwa jika tidak ada RNA 18S maka sub unit besar tidak dapat berasosiasi pada sub unit kecil. Sedangkan RNA 28S memungkinkan asosiasi tersebut. RNA SS melekat pad sequence asam nukleat inti yaitu tRNA yang melekat pad amolekul mRNA yang menyebabkan translasi mRNA masing-masing.

BACA JUGA:  Siapakah Penemu Baterai Pertama Kali?

– Protein Ribosomal.
* sub unit kecil (30S prokaryot): 20 protein digambarkan berturut turut dengan huruf S dan satu angka antara 1 dan 21 ( S1, S2, S21). Berat molekul 30.000 – 40.000 Dalton. Berada pada permukaan ribosom mengelilingi rRNA. protein memainkan peranan penting sebagai reseptor pada faktor pemanjangan sedangkan yang lainnya mengontrol transduksi.

* Sub unit besar: 3 protein dikenal sebagai Li sampai L33. Terlibat dalam:
a. Translokasi oleh adanya GTP (melekat pada ribosom) yang memberikan energi untuk memindahkan mRNA dan pembebasan tRNA asetil.
b. Fiksasi (protein L7 atau L1z) dari suatu faktor pemanjangan (EF-6).
c. Dalam kontruksi suatu alur longitudinal, menempatkan rantai protein dengan pembentukan dan melindunginya melawan enzim proteolitik. Alur ini memiliki panjang sesuai dengan rantai polipeptida 35 asetil-NH2.

Struktur Ribosom.
Ribosom merupakan partikel yang padat terdiri dari ribonukleoprotein. Ribosom ada yang tersebar secara bebas di sitoplasma dan ada yang melekat pada permukaan external dari membran Retikulum Endoplasma. Ribosom ini adalah organel yang memungkinkan terjadinya sintesa protein.

Strukur dari ribosom memilki sifat sebagai berikut :

1. Bentuknya universal, pada potongan longitudinal berbentuk elips.
2. Pada teknik pewarnaan negatif, tampak adanya satu alur transversal, tegak lurus pada sumbu, terbagi dalam dua sub unit yang memiliki dimensi berbeda.
3. Setiap sub unit dicirikan oleh koefisiensi sedimentasi yang dinyatakan dalam unit Svedberg (S). Sehingga koefisien sedimentasi dari prokariot adalah 70S untuk keseluruhan ribosom (50S untuk sub unit yang besar dan 30S untuk yang kecil). Untuk eukariot adalah 80S untuk keseluruhan ribosom (60S untuk sub unit besar dan 40S untuk yang kecil).
4. Dimensi ribosom serta bentuk menjadi bervariasi. Pada prokariot, panjang ribosom adalah 29 nm dengan besar 21 nm. Dan eukariot, ukurannya 32 nm dengan besar 22 nm.
5. Pada prokariot sub unitnya kecil, memanjang, bentuk melengkung dengan 2 ekstremitas, memiliki 3 digitasi, menyerupai kursi. Pada eukariot, bentuk sub unit besar menyerupai ribosom E. coli.

Fakta Menarik tentang Ribosom.
Kata “rib” pada ribosom berasal dari asam ribonukleat (RNA) yang menyediakan instruksi untuk membuat protein.
Mereka dibuat dalam nukleolus inti. Setelah mereka siap mereka akan dikirim di luar inti melalui pori-pori pada membran inti.

BACA JUGA:  Apa yang Dimaksud Isotop, Isobar dan Isoton? Sebutkan Contohnya Masing-masing 3

Ribosom berbeda dari kebanyakan organel karena mereka tidak dikelilingi oleh membran pelindung.
Ribosom ditemukan pada tahun 1974 oleh Albert Claude, Christian de Duve, dan George Emil Palade. Mereka memenangkan Hadiah Nobel untuk penemuan mereka.