Apa Nama Mesjid Terbesar di Banjarmasin?

Loading...

ASTALOG.COM – Masjid Raya Sabilal Muhtadin adalah simbol dari kebanggaan masyarakat kota Banjarmasin khususnya dan Kalimantan Selatan pada umumnya yang juga menjadi mesjid terbesar di Banjarmasin.

Masjid Raya ini memberikan warna keagamaan yang sangat khas dan kental di kalangan masyarakat Banjarmasin khususnya di dalam penyiaran Agama Islam. Masjid ini dalam setiap minggunya tidak kosong dari pengajian-penajian agama atau Majelis Ta’lim. Majelis Ta’lim disampaikan oleh ulama-ulama besar yang ada di Kalimantan Selatan, para ulama yang memberikan ceramah di sini memang sangat dipercaya masyarakat untuk memberikan suatu pengajaran tentang syariat Islam yang dibawakan oleh Rasulullah.

Sejarah Pembangunan Masjid Raya Sabilal Muhtadin
Dalam sejarahnya, pembangunan masjid yang dimulai sejak Gubernur Subardjo ini, baru diresmikan pada masa kepemimpinan Gubernur Mistar Tjokrokoesoemo. Sedangkan motor pembangunan adalah HM Said yang saat itu menjabat sebagai kepala Biro Pembangunan. HM Said di kemudian hari terpilih sebagai Gubernur Kalsel dua periode. Menjadi suatu kebanggaan, Presiden Soeharto pada waktu itu, berkenan hadir meresmikan buah karya mereka

BACA JUGA:  Sebutkan 3 Contoh Pernyataan Khusus?

Desain Mesjid
Desain keseluruhan bangunan mesjid, dengan kubah besar, tiang-tiang kokoh dan tegap serta dinding tebal dan padat yang keseluruhan dibalut oleh lebih kurang 14.830 M2 pualam kremmuda seakan memberikan suasana berat, kukuh dan kadang-kadang terasa menekan. Kesan ini timbul dari eksteriornya maupun interiornya. Keseluruhan keadaan bangunan mesjid seperti disebut di atas menjadi pertimbangan dalam memperhitungkan pembuatan elemen-estetik yang akan ditempatkan dalam ruang dalam dan luar bangunan mesjid itu.

Penetapan disain krawang untuk pintu-utama, pintu samping dan dinding, adalah upaya untuk memberikan keseimbangan antara ‘rasa berat’ yang ditimbulkan fisik bangunan dan ‘rasa ringan’ yang ditimbulkan oleh sifat ‘tembus pandang’ dari ornamen krawang tersebut. Lampu hias (chandelier) yang terdiri dari 17 buah unit gantungan dengan ribuan bola kaca tersusun dalam lingkaran bergaris tengah 9 M, menimbulkan ‘rasa-ringan’ yang ditempatkan sebagai kontras terhadap fisik bangunan itu sendiri.

BACA JUGA:  Bagaimana Cerita Finding Nemo?

Konsep Pijakan Mesjid Raya Sabilal Muhtadin
Dilansir dari wikipedia, sejalan dengan hal yang baru di-sebut di atas, maka wawasan estetis pada bangunan Mesjid Raya Sabilal Muhtadin ini dilakukan dalam tiga pokok pijakan sebagai berikut.

1. Sesuatu yang dapat memberikan dan menimbulkan rasa keagama an yang lebih dalam.
2. Ornamen-dekoratif yang selaras dan fungsional sesuai dengan arsitektur mesjid.
3. Sebagai ciri-khas atau identitas yang menunjukkan kekayaan kebudayaan lingkungan Kalimantan.

Bangunan Fisik Mesjid Raya Sabilal
Mesjid Raya Sabilal Muhtadin ini dibangun di atas tanah yang luasnya 100.000 M2, letaknya ditengah-tengah kota Banjarmasin, yang sebelumnya adalah Komplek Asrama Tentara Tatas. Pada waktu zaman kolonialisme Belanda tempat ini dikenal dengan Fort Tatas atau Benteng Tatas. Bangunan Mesjid terbagi atas Bangunan Utama dan Menara; bangunan utama luasnya 5250 M2, yaitu ruang tempat ibadah 3250 M2, ruang bagian dalam yang sebagian berlantai dua, luasnya 2000 M2. Menara mesjid terdiri atas 1 menara-besar yang tingginya 45 M, dan 4 menara-kecil, yang tingginya masing-masing 21 M. Pada bagian atas bangunan-utama terdapat kubah-besar dengan garis tengah 38 M, terbuat dari bahan aluminium sheet Kalcolour berwarna emas yang ditopang oleh susunan kerangka baja. Dan kubah menara-kecil garis-tengahnya 5 dan 6 M.

BACA JUGA:  Apa yang Dimaksud dengan Dana Alokasi Khusus?