Mengenal Archaebacteria

ASTALOG.COM – Archaebacteria yang disebut juga arkeobakteri merupakan satu domain organisme hidup yang utama. Archaebacteria merupakan organisme yang tidak memiliki nukleus, oleh sebab itu, archaebacteria termasuk prokariota.

Archaebacteria awalnya diklasifikasikan sebagai bakteri, tetapi klasifikasi ini sudah usang. Sel archaebacteria memiliki sifat unik yang memisahkan mereka dari 2 domain lain dari kehidupan, bacteria dan eucariota. Archaebacteria dibagi lagi menjadi 4 filum yang diakui.

Pada umumnya, archaebacteria dan bakteri umumnya serupa dalam ukuran dan bentuk, meskipun beberapa archaebacteria memiliki bentuk yang sangat aneh, seperti sel-sel datar dan berbentuk persegi. Meskipun memiliki kesamaan visual dengan bakteri, archaebacteria memiliki gen dan beberapa jalur metabolisme yang lebih menyerupai dengan yang dimiliki eukariota, terutama enzim yang terlibat dalam transkripsi dan translasi.

Struktur Sel Archaebacteria

Archaebacteria dan bakteri memiliki struktur sel yang umumnya sama, tetapi komposisi sel dan organisasi telah mengatur archaebacteria secara terpisah. Adapun struktur sel archaebacteria, yaitu:

  1. Archaebacteria kekurangan membran interior dan organel.
  2. Membran sel archaebacteria biasanya dibatasi oleh dinding sel dan mereka berenang menggunakan satu atau lebih flagela.
  3. Secara struktural, archaebacteria paling mirip dengan bakteri gram-positif. Kebanyakan memiliki membran plasma dan dinding sel tunggal, dan tidak ada ruang periplasmik; kecuali pada Ignicoccus, yang memiliki sebuah periplasma sangat besar yang berisi vesikel membran-terikat dan tertutup oleh membran luar.

Struktur Membran Archaebacteria

  1. Membran archaebacteria terbuat dari molekul yang sangat berbeda dari molekul di bentuk kehidupan lain. Hal ini menunjukkan bahwa archaebacteria terkait jauh dari bakteri dan eukariota.
  2. Dalam semua organisme, membran sel yang terbuat dari molekul yang dikenal sebagai fosfolipid. Molekul-molekul ini memiliki kedua bagian kutub yang larut dalam air (“kepala” fosfat), dan bagian non-polar “berminyak” yang tidak larut dalam air (ekor lipid). Bagian-bagian yang berbeda dihubungkan oleh gugus gliserol.
  3. Dalam air, fosfolipid mengelompok, dengan kepala menghadap air dan ekor menghadap jauh dari air. Struktur utama dalam membran sel adalah lapisan ganda fosfolipid ini, yang disebut lipid bilayer.

Dinding Sel dan Flagela Archaebacteria

  1. Kebanyakan archaebacteria (kecuali Thermoplasma dan Ferroplasma) memiliki dinding sel. Pada umumnya, dinding sel dirakit dari protein permukaan-lapisan, yang merupakan lapisan-S.
  2. Sebuah S-layer adalah susunan protein molekul kaku yang menutupi bagian luar sel. Lapisan ini menyediakan baik perlindungan kimia dan fisik, dan dapat mencegah makromolekul mengalami kontak dengan membran sel.
  3. Tidak seperti bakteri, archaebacteria tidak memiliki peptidoglikan pada dinding sel mereka.
  4. Salah satu jenis archaebacteria, yaitu Methanobacteriales memiliki dinding sel yang mengandung pseudopeptidoglikan, yang menyerupai peptidoglikan eubacteria dalam morfologi, fungsi, dan struktur fisik, tetapi pseudopeptidoglikan berbeda dalam struktur kimia, dimana tidak memiliki asam amino-D dan asam N-acetylmuramic.
  5. Flagela archaebacteria beroperasi seperti flagela bakteri, dimana mereka memiliki tangkai panjang yang digerakkan oleh motor yang berputar di dasar. Motor ini didukung oleh gradien proton yang melintasi membran.
  6. Kedua jenis flagela berevolusi dari nenek moyang yang berbeda. Flagela bakteri memiliki satu nenek moyang dengan sistem sekresi tipe III, sementara flagela archaebacteria tampaknya telah berevolusi dari bakteri tipe IV pili.
  7. Berbeda dengan flagela bakteri yang berongga dan dirakit oleh sub unit yang bergerak naik menuju pori pusat ke ujung flagela tersebut, flagela archaebacteria disintesis dengan menambahkan sub unit di dasar.

Klasifikasi Archaebacteria

Archaebacteria pertama kali diklasifikasikan sebagai kelompok yang terpisah dari prokariota pada tahun 1977 oleh Carl Woese dan George E. Fox di pohon filogenetik berdasarkan urutan dari gen RNA ribosom (rRNA). Kedua kelompok awalnya bernama Archaebacteria dan Eubacteria dan diperlakukan sebagai kerajaan (kingdom). Woese berpendapat bahwa kelompok ini adalah semacam prokariota yang secara fundamental berbeda dari kehidupan yang lain. Untuk menekankan perbedaan ini, Woese kemudian mengusulkan sistem alami baru organisme dengan 3 domain terpisah, yaitu:

  1. Eukariota
  2. Bacteria
  3. Archaebacteria

Sistem klasifikasi saat ini bertujuan untuk mengatur archaebacteria ke dalam kelompok organisme yang berbagi fitur struktural dan nenek moyang yang sama. Klasifikasi ini sangat bergantung pada penggunaan urutan gen RNA ribosom untuk mengungkapkan hubungan antara organisme (filogenetik molekuler). Sebagian besar spesies yang dapat dikultur dan diteliti dengan baik dari archaebacteria adalah anggota dari 2 filum utama, yaitu Euryarchaeota dan Crenarchaeota.