Sebutkan dan Jelaskan Sifat-Sifat Metoloid?

Loading...

ASTALOG.COM – Tabel periodik unsur merupakan sebuah karya dari Dmitri Ivanovich Mendeleev. Dia adalah seorang kimiawan Rusia yang mengusulkan versi tabel periodik pada tahun 1864. Mendeleev menemukan bahwa beberapa unsur dengan berbagi sifat yang sama, terjadi secara berkala pada tabel periodik. Dia mengurutkan unsur pada tabel periodik menjadi tiga kategori utama – logam, non-logam dan metaloid. Pada artikel ini, kita akan belajar lebih banyak tentang metaloid dan sifat mereka.

Sifat-Sifat Metoloid

Sifat Fisis

Berikut adalah sifat fisik umum yang ditunjukkan oleh metaloid. Mengacu pada gambar di dalam kotak, untuk konfigurasi elektron masing-masing.

1. Metaloid adalah padatan pada suhu kamar.

2. Mereka berkilau yaitu mereka memiliki permukaan mengkilap seperti logam.

3. Beberapa dari mereka adalah elstis di alam dan dapat ditarik ke dalam pipa dan kabel.

4. Mereka adalah konduktor biasa panas dan listrik, tapi tidak sebagus logam. Oleh karena itu, mereka juga dikenal sebagai semi-konduktor. Metaloid seperti boron, germanium, dan arsen digunakan sebagai dopan dalam gelas untuk digunakan dalam chip semikonduktor.

BACA JUGA:  Macam-macam Sel yang Ada pada Tubuh Manusia

5. Mereka biasanya rapuh di alam.

6. Unsur-unsur ini sebagian besar ada dalam beberapa bentuk allotropic.

7. Kepadatan metaloid lebih rendah dibandingkan dengan logam yang jelek, tetapi lebih tinggi dari non-logam.

8. Koefisien suhu resistansi dapat positif (arsen dan antimon) atau negatif (boron, silikon, germanium, telurium) untuk metaloid.

9. Mereka memiliki struktur kristal terbuka, yang bertentangan dengan struktur kristal tertutup pada logam.

10. Mereka memiliki nilai abnormal tinggi entalpi fusi.

11. Mereka menunjukkan konduktivitas listrik bahkan dalam bentuk cair.

12. Dalam metaloid, elektron valensi lebih sedikit tersedia sebagai “elektron bebas”.

Sifat Kimia

Metaloid cenderung memiliki sifat menengah antara logam dan non-logam. Diberikan di bawah ini adalah beberapa sifat kimia umum metaloid.

1. Dalam tata letak tabel periodik standar, Anda akan melihat bahwa metaloid yang ditempatkan di sisi kanan atas garis diagonal melalui p-blok, display meningkat untuk perilaku non-logam. Namun, mereka ditempatkan ke kiri bawah garis lebih metalik dalam sifat. Garis diagonal ini disebut ‘tangga-langkah’ atau ‘tangga’.
2. Perilaku kimia umum metaloid mirip dengan yang non-logam.
3. Banyak metaloid memiliki beberapa keadaan oksidasi atau valensi. Namun, dalam sebagian besar reaksi kimia, mereka dapat berperilaku baik sebagai logam maupun non-logam.

BACA JUGA:  Fungsi Ideologi Bagi Suatu Bangsa

4. Metaloid biasanya membentuk oksida amfoter. Oksida dibentuk oleh logam merupakan oksida dasar, sementara non-logam umumnya membentuk oksida asam.

5. Energi ionisasi metaloid adalah lebih tinggi dari logam, tetapi lebih rendah dari non-logam.

6. Banyak metaloid memiliki alotrop berbeda. Untuk metaloid tertentu, salah satu alotrop yang dapat bereaksi sebagai logam dan alotrop lainnya dapat berperilaku sebagai non-logam. Misalnya, karbon dalam alotrop berlian bertindak seperti non-logam sejati dan merupakan konduktor listrik yang buruk, tetapi alotrop grafit adalah konduktor listrik yang cukup baik.

7. Alotrop timah, fosfor dan bismuth menunjukkan perilaku ambang batas.

8. metaloid bentuk anion (ion bermuatan negatif) dalam air.

9. Unsur-unsur ini dapat membentuk ion serta ikatan kovalen.

10. Bilangan oksidasi untuk metaloid bisa positif atau negatif.

11. Metaloid dapat bereaksi dengan logam untuk membentuk aloy.

12. oksida metaloid adalah asam lemah. Mereka amorf dan bila dipanaskan di atas suhu tertentu, yang dikenal sebagai suhu transisi gelas), membentuk kaca.

BACA JUGA:  Jelaskan Cara Kerja Organ Jacobson Pada Ular?

13. halida metaloid yang larut dalam pelarut organik.

14. metaloid membentuk hidrida kovalen yang stabil.

15. Beberapa metaloid (boron, silikon, arsen, dan selenium) dapat membentuk senyawa organologam, yang merupakan senyawa yang mengandung ikatan kovalen antara atom logam dan karbon.

Karakteristik Metaloid

Metaloid adalah unsur-unsur kimia yang menunjukkan sifat dari baik logam dan non-logam. Karena unsur-unsur dengan sifat yang mirip ditempatkan bersama-sama dalam tabel periodik, semua metaloid ditempatkan bersama-sama antara logam dan non-logam.

Metaloid adalah istilah yang berasal dari kata Latin, Metallum yang berarti ‘logam’, dan kata oeides Yunani yang berarti ‘sejenis’. Ada tujuh metaloid, dan mereka ditempatkan dalam kelompok 13, 14, 15, 16 dan 17, pada blok p tabel periodik. Mereka dipisahkan dari logam dan non-logam oleh bantuan baris zig-zag, yang dikenal sebagai ‘garis amfoter’. Metaloid dalam tabel periodik mencakup Boron (B), Silicon (Si), Germanium (Ge), Arsen (Ar), Antimony (Sb), dan Tellurium (Te).