Apa Arti Fusi dan Fisi

Loading...

ASTALOG.COM – Fisi dan fusi adalah berbagai jenis reaksi nuklir di mana energi dilepaskan dari ikatan bertenaga tinggi antara partikel dalam inti atom. Inti atom yang paling stabil ketika terikat dengan energi antara partikel yang terkuat.

Hal ini terjadi antara besi dan nikel. Untuk inti atom ringan, energi dapat diekstraksi dengan menggabungkan inti ini bersama-sama, proses yang dikenal sebagai fusi nuklir. Untuk inti yang lebih berat daripada besi atau nikel, energi dapat diekstraksi dengan memisahkan mereka terpisah dalam proses yang disebut fisi nuklir.

Pengertian Reaksi Fisi dan Fusi

1. Reaksi Fisi
Reaksi fisi adalah reaksi pembelahan inti atom berat menjadi beberapa inti atom ringan yang disertai pelepasan energi yang besar. Energi yang dihasilkan dalam reaksi fisi dapat dimanfaatkan untuk keperluan yang berguna.

BACA JUGA:  Pengertian Sendi Mati

Namun untuk dapat menggunakan energi tersebut, reaksi fisi harus berlangsung secara terkendali di dalam sebuah reaktor nuklir. Reaktor nuklir ini berfungsi untuk mengontrol agar proses reaksi fisi berlangsung secara terkendali.

2. Reaksi Fusi
Dilansir dari wikipedia, reaksi fusi nuklir adalah reaksi peleburan dua atau lebih inti atom menjadi atom baru dan menghasilkan energi, juga dikenal sebagai reaksi yang bersih.

Reaksi fisi nuklir adalah reaksi pembelahan inti atom akibat tubrukan inti atom lainnya, dan menghasilkan energi dan atom baru yang bermassa lebih kecil, serta radiasi elektromagnetik. Reaksi fusi juga menghasilkan radiasi sinar alfa, beta dan gamma yang sagat berbahaya bagi manusia.

Perbedaan Reaksi Fusi dan Fisi

Perbedaan Utama: Reaksi Fisi dan Fusi adalah dua macam reaksi nuklir yang menghasilkan energi, tetapi mereka berlawanan satu sama lain. Ketika sebuah atom terbagi menjadi dua bagian, baik melalui peluruhan alami atau bila dimulai dalam laboratorium, ia melepaskan energi, proses ini dikenal sebagai Fisi. Di sisi lain, ketika dua atom ringan menghubungkan bersama-sama untuk membuat satu yang lebih berat, proses ini dikenal sebagai Fusi.

BACA JUGA:  Letak Kutub Utara

Kedua jenis reaksi nuklir digunakan untuk menghasilkan energi fisi dan fusi. Menurut Merriam Webster, Fisi adalah “proses di mana inti atom berat terpecah”. Dalam istilah sederhana, fisi terjadi ketika atom membelah. Itu baik terjadi melalui peluruhan radioaktif atau karena telah dibombardir oleh partikel subatomik lainnya yang dikenal sebagai ‘neutrino’. Dalam keadaan biasa (tercapainya massa “kritis”) neutron yang dihasilkan dapat membagi atom lebih lanjut, yang pada gilirannya membawa lebih banyak pembagian, menciptakan reaksi berantai yang sangat cepat. Pembangkit listrik tenaga nuklir memanfaatkan proses fisi untuk menciptakan energi.

Menurut Merriam Webster, Fusi adalah “proses di mana inti atom bergabung”. Energi ambang yang sangat tinggi harus dicapai untuk menggabungkan inti atom, dan suhu yang diperlukan adalah dalam jutaan derajat. Reaksi melepaskan sejumlah besar energi. Ini adalah reaksi yang berlangsung terus-menerus pada matahari yang menjelaskan sumber tak berujung energi dalam bentuk sinar matahari. Sekarang peneliti menggunakan rongga vakum magnetik dan sinar laser dalam upaya untuk menghasilkan yang luar biasa suhu tinggi yang penting untuk prosedur fusi. Jika berhasil, keuntungan energi bersih akan menciptakan pilihan energi alternatif.

BACA JUGA:  Ciri-ciri Benua Eropa