Jelaskan Karakteristik Hati Pada Manusia

Loading...

ASTALOG.COM – Dilansir dari wikipedia, Hati (bahasa Yunani: ἡπαρ, hēpar) merupakan kelenjar terbesar di dalam tubuh, terletak dalam rongga perut sebelah kanan, tepatnya di bawah diafragma. Berdasarkan fungsinya, hati juga termasuk sebagai alat ekskresi. Hal ini dikarenakan hati membantu fungsi ginjal dengan cara memecah beberapa senyawa yang bersifat racun dan menghasilkan amonia, urea, dan asam urat dengan memanfaatkan nitrogen dari asam amino. Proses pemecahan senyawa racun oleh hati disebut proses detoksifikasi.

Hati merupakan kelenjar terbesar pada manusia, warnanya merah tua, dan beratnya sekitar 2 kg pada orang dewasa. Hati dapat dikatakan sebagai alat sekresi dan ekskresi. Mengapa hati dapat dikatakan sebagai alat sekresi? Hati menghasilkan empedu. Oleh karena itu, hati sebagai alat sekresi.

Hati dikatakan sebagai alat ekskresi karena empedu yang dikeluarkan mengandung zat sisa yang berasal dari sel darah merah yang rusak dan dihancurkan di dalam limpa. Di dalam hati, sel-sel darah merah akan dipecah menjadi hemin dan globin. Hemin akan diubah menjadi zat warna empedu, yaitu bilirubin dan biliverdin. Zat warna empedu keluar bersama feses dan urine, dan akan memberi warna pada feses dan urine manjadi berwarna kuning.

BACA JUGA:  Siapa Bapak Teori Heliocentris?

Lokasi Hati
Hati terletak superolateral (atas dan ke samping) dari perut. Hati ditemukan dalam rongga perut dari tubuh, yang mana banyak organ internal berada, dan lebih rendah daripada (bawah) paru-paru.

Karakteristik Hati
Hati dewasa beratnya antara 3 dan 4 pound. Hati adalah organ terbesar dalam tubuh, dan kedua setelah kulit sebagai organ terbesar secara keseluruhan. Hati memiliki tekstur seperti karet dan coklat kemerahan dalam warna. Salah satu karakteristik paling unik dari hati adalah bahwa ia memiliki kemampuan untuk meregenerasi (tumbuh-kembali) bagian yang berbeda dari dirinya sendiri dalam hal kerusakan pada beberapa kasus.

Fungsi Hati
Salah satu fungsi yang paling penting dari organ adalah produksi dan regulasi empedu. Empedu terdiri dari banyak zat, termasuk garam mineral, kolesterol, dan lethicin. Zat ini membantu cairan tubuh memecah sumber tertelan lemak. Lemak ini sering mengandung vitamin larut lemak penting, termasuk vitamin A, vitamin E, dan vitamin D. Tanpa regulasi empedu benar, tubuh mungkin tidak mampu menyerap vitamin penting.

BACA JUGA:  Fungsi Hati Sebagai Salah Satu Alat Ekskresi Pada Manusia

Banyak fungsi hati harus dilakukan dengan komposisi dan pengaturan darah dalam tubuh. Pada waktu tertentu, lebih dari 10% dari semua darah dalam tubuh manusia adalah hati. Beberapa fungsi hati yang melibatkan darah meliputi pengaturan asam amino dalam darah, pengolahan hemoglobin, dan produksi hormon yang membantu mengatur tekanan darah. Organ juga memproduksi albumin, suatu zat yang membentuk serum di mana sel-sel darah yang paling eksis.

Selain fungsi-fungsi penting hati, organ ini sibuk juga memainkan peran utama dalam kemampuan darah untuk membeku. Orang dengan kerusakan hati yang parah mungkin tidak dapat membekukan luka dengan baik, yang menyebabkan peningkatan pendarahan. Dengan memproduksi beberapa zat yang diperlukan yang membantu dalam pembekuan darah, organ yang berfungsi membantu tubuh merespon dan bereaksi terhadap cedera dan mencegah perdarahan berlebih.

BACA JUGA:  Dinamika Penduduk dan Faktor yang Mempengaruhinya