Letak Keraton Kanoman Adalah

Loading...

ASTALOG.COM – Dilansir dari wikipedia, Keraton Kanoman adalah salah satu dari dua bangunan kesultanan Cirebon, setelah berdiri keraton Kanoman pada tahun 1678 M kesultanan Cirebon terdiri dari keraton Kasepuhan dan keraton Kanoman yang merupakan pemimpin dan wakilnya. Kebesaran Islam di Jawa Barat tidak lepas dari Cirebon. Sunan Gunung Jati adalah orang yang bertanggung jawab menyebarkan agama Islam di Jawa Barat, sehingga berbicara tentang Cirebon tidak akan lepas dari sosok Syarif Hidayatullah atau Sunan Gunung Jati.

Keraton Kanoman didirikan oleh Sultan Kanoman I (Sultan Badridin) turunan ke VII dari Sunan Gunung Jati (Syarief Hidayatullah) pada tahun 510 tahun Saka atau tahun 1588 Masehi, Adapun prasasti tahun berdirinya Keraton Kanoman terdapat pada pintu Pandopa Jinem yang menuju keruangan Perbayaksa, dipintu tersebut terpahat gambar angka Surya Sangkala & Chandra Sangkala dengan pengertian sebagai berikut:

1. Matahari artinya angka 1 (satu)
2. Wayang Darma Kusumah artinya angka 5 (lima)
3. Bumi artinya angka 1 (satu)
4. Bintang Kemangmang artinya angka 0 (nol)

BACA JUGA:  Jelaskan Apa Penyebab Dari Tanah Longsor?

Jadi terbaca tahun 1510 Saka atau tahun 1588 Masehi. Lambang angka tahun terdiri dari 2 macam yaitu Surya Sangkala dengan gambar matahari dan Chandra Sangkala dengan gambar Bulan.

Silsilah Para Sultan Kanoman
1. Sunan Gunung Jati Syech Hidayahtullah
2. Panembahan Pasarean Muhammad Tajul Arifin
3. Panembahan Sedang Kemuning
4. Panembahan Ratu Cirebon
5. Panembahan Mande Gayem
6. Panembahan Girilaya
7. Para Sultan :
a. Sultan Kanoman I (Sultan Badridin)
b. Sultan Kanoman II ( Sultan Muhamamad Chadirudin)
c. Sultan Kanoman III (Sultan Muhamamad Alimudin)
d. Sultan Kanoman IV (Sultan Muhamamad Chadirudin)
e. Sultan Kanoman V (Sultan Muhamamad Imammudin)
f. Sultan Kanoman VI (Sultan Muhamamad Kamaroedin I)
g. Sultan Kanoman VII (Sultan Muhamamad Kamaroedin )
h. Sultan Kanoman VIII (Sultan Muhamamad Dulkarnaen)
i. Sultan Kanoman IX (Sultan Muhamamad Nurbuat)
j. Sultan Kanoman X (Sultan Muhamamad Nurus)
k. Sultan Kanoman XI (Sultan Muhamamad Jalalludin)
l. Sultan Kanoman XII ( Sultan Muhammad Emirrudin) sultan sekarang yang syah.

BACA JUGA:  Ciri-ciri Kelompok Sosial

Di keraton ini masih terdapat barang barang, seperti dua kereta bernama Paksi Naga Liman dan Jempana yang masih terawat baik dan tersimpan di museum. Bentuknya burak, yakni hewan yang dikendarai Nabi Muhammad ketika ia Isra Mi’raj. Tidak jauh dari kereta, terdapat bangsal Jinem, atau Pendopo untuk Menerima tamu, penobatan sultan dan pemberian restu sebuah acara seperti Maulid Nabi. Dan di bagian tengah Kraton terdapat kompleks bangunan bangunan bernama Siti Hinggil.

Hal yang menarik dari Keraton di Cirebon adalah adanya piring-piring porselen asli Tiongkok yang menjadi penghias dinding semua keraton di Cirebon. Tak cuma di keraton, piring-piring keramik itu bertebaran hampir di seluruh situs bersejarah di Cirebon. Dan yang tidak kalah penting dari Keraton di Cirebon adalah keraton selalu menghadap ke utara. Dan di halamannya ada patung macan sebagai lambang Prabu Siliwangi. Di depan keraton selalu ada alun alun untuk rakyat berkumpul dan pasar sebagai pusat perekonomian, di sebelah timur keraton selalu ada masjid.

BACA JUGA:  Apa Ciri Khusus Rafflesia Arnoldii?