Sebutkan Ciri-ciri Pers

Loading...

ASTALOG.COM – Dalam berbagai wacana tentang pers yang ada didunia menjadikan suatu teori-teori pers. Dalam perkembangan teori pers, Menurut Frederick S. Siebert (1963), pers tidak hidup dalam situasi kosong (vacuum). Pers hidup dalam sebuah masyarakat atau negara dengan suatu sistem politik tertentu. Sehingga sistem pers harus berelasi dengan negara atau pemerintah tersebut. Adapun dari yang dimaksud pers menurut Siebert yang meliputih semua media komunikasi massa seperti radio, televisi, dan surat kabar.

Dalam pandangan Siebert, sistem kehidupan dalam pers dapat dibedakan dalam empat teori yaitu teori otoritarium (the authoritarian theory); teori libertarian, teori soviet/komunis, teori tanggung jawab sosial (the social responsibility theory). Dari keempat teori ini dinamakan sebagai “Empat Teori Siebert” (Siebert’s four theories).

Pengertian Pers
Pers adalah Lembaga sosial dan wahana komunikasi massa yang melaksanakan kegiatan Jurnalistik seperti mencari, memperoleh, memiliki, menyimpan, mengolah, dan menyampaikan informasi baik dalam bentuk tulisan, suara, dan gambar maupun dalam bentuk lainnya dengan menggunakan media cetak, media eletronik dan segala jenis saluran yang tersedia.

Teori Pers
Teori-Teori Tentang Pers

1. Teori Pers Otoritarian
Teori otoritarian adalah teori yang berpendirian bahwa pers haruslah dikuasi oleh negara (penguasa). Pers harus tunduk pada penguasa sebagai tempat dalam reprentasi dari negara tersebut. Hakikat pers adalah media penguasa untuk menyampaikan informasi yang dianggapnya perlu diketahui oleh setiap masyarakat. Sikap kritis atau konfrontatif pers terhadap penguasa sama sekali tidak dapat diterima. Sebab pers diasumsikan, bahwa penguasa tidak akan mungkin dapat berbuat salah atau infallible. Oleh karena itu, kebebasan pers tidak diperlukan begitu juga dengan adanya organisasi pekerja media bersifat independen. Media asing juga dikendalikan dan diatur seperti halnya media-media yang ada dinegara tersebut yang diatur oleh penguasa.

BACA JUGA:  Siapa Penemu Pesawat Radio?

2. Teori Pers Libertarian
Teori libertarian disebut juga teori pers bebas. Teori libertarian adalah teori yang menganggap bahwa pers sebagai sarana penyalur hati nurati rakyat dalam mengawasi dan menetukan sikapnya terhadap setiap kebijakan yang diambil pemerintah. Teori libertarian merupakan kebalikan dari teori otoritarian. Teori libertarian sebenarnya berakar dari pandangan pemikir pada abad ke-17 yaitu John Milton yang mengemukakan pendapatnya bahwa manusia tidak bisa lain pasti memilih ide-ide dan nilai-nilai terbaik. Sehingga teori libertarian diartikan sebagai individu yang mempunyai hak dalam mempublikasikan apapun yang diinginkannya atau disukainya. Pada sistem pers libertarian sendiri itu menyerang atau mengkritis setiap kebijakan yang dilakukan pemerintah sepenuhnya bisa diterima, bahkan dianjurkan. Oleh karena itu pemerintah tidak dapat melakukan pembatasan terhadap keluar dan masuknya informasi dari setiap penjuru dunia. maka para jurnalis dan media memiliki otonomi penuh dalam organisasi-organisasi media yang dibentuknya.

BACA JUGA:  Syarat Pendirian Koperasi

3. Teori Pers Soviet (Komunis)
Teori pers soviet atau teori pers komunis adalah alat pemerintah atau partai yang berkuasa dan bagian integral dari negara sehingga pers tunduk kepada negara. Teori pers disebut juga pula teori Marxis-Leninis, karena teori pers soviet atau komunis berakar pada Revolusi Rusia tahun 1917 yang berdasarkan dari gagasan Karl Marx dan Freedrich Engels, yang dalam arti sempit teori pers soviet atau komunis yaitu pers dimiliki oleh negara dan berfungsi melayani kepentingan kelas pekerja.

4. Teori Pers Tanggung Jawab Sosial
Teori pers tanggung jawab sosial adalah teori yang mengemukakan kebebasan pers yang harus disertai dengan tanggung jawab kepada masyarakat, kebebasan pers diatasi oleh dasar moral dan hati nurani insan pers sebab kemerdekaan pers, harus disertai dengan tanggung jawab kepada masyarakat. Teori tanggung jawab sosial muncul karena respon atas teori Libertarian. Dari akhir tahun 1940-an Komisi Serikat mengajukan model bahwa pers harus memiliki kebijakan tertentu kepada masyarakat. Kewajiban itu diungkapkan dalam sebuah semboyan yaitu informatif, benar, akurat, objektif, dan berimbang. Teori pers tanggung jawab sosial sebagai lawan dari teori libertarian dimana teori tanggung jawab sosial menuntut jurnalis untuk memiliki tanggung jawab, baik itu kepada pemerintah maupun juga kepada masyarakat khususnya.

BACA JUGA:  Apa yang Dimaksud Cawan Petri?

Macam-macam dan Sifat tanggung Jawab Pers
Berdasarkan Tanggung jawab Pers ada 4 Macam yaitu :

1. Tanggung jawab terhadap tempat media tempat wartawan itu bekerja dan berorganisasi
2. Tanggung jawab sosial yang berakibat adanya kewajiban melayani opini publik dan masyarakat secara keseluruhan
3. Tanggung jawab dan kewajibannya yang berhubungan dengan keharusan bertindak sesuai dengan undang-undang
4. Tanggung jawab terhadap masyarakat international yang berhubungan dengan nilai-nilai Universal

Tanggung jawab dapat bersifat Formal dan Moral. tanggung jawab formal bagi Pers adalah bertanggung jawab terhadap Hukum

Adapun tanggung jawab bersifat moral adalah tanggung jawab terhadap nilai-nilai kebenaran dan keadilan yang bersumber pada nilai-nilai yang di yakini oleh masyarakat yang beradab

Ciri Pers
Ciri-ciri Pers yang bertanggung Jawab sebgai berikut :
1. memelihara ketertiban umum
2. megutamakan kejujuran dan fakta serta menghindari Kebohongan
3. tidak menyesatkan masyarakat
4. tidak menimbulkan keonaran dan keresahan serta tidak tendensius
5. tidak melakukan pemaksaan kehendak
6. tidak merusak kesusilaan (obscenity)