Kepanjangan Telnet

Loading...

ASTALOG.COM – Telnet adalah salah satu protokol network yang menyediakan remote command-line shell yang berjalan melalui TCP/IP. Telnet pertama kali diciptakan yaitu pada tahun 1970-an dan masih tetap digunakan hingga saat ini. Pada umumnya telnet digunakan untuk mengakses dan mengendalikan komputer yang menggunakan sistem Unix. Selain itu telnet biasa digunakan untuk masuk pada sistem perangkat network seperti router dan switches berbentuk command prompt.

Untuk bisa menggunakan telnet terlebih dahulu komputer server atau komputer yang akan kita remote harus memiliki port yang terbuka untuk diakses melalui protokol telnet. Kita yang melakukan remote ke komputer lain atau perangkat lain kemudian disebut dengan klien telnet. Klien telnet berjalan pada komputer kita dan terhubung ke komputer server, kemudian kita dapat mengendalikan komputer server dengan menggunakan perintah-perintah seolah kita sedang menjalankan langsung secara berhadapan dengan komputer server tersebut.

Cara Kerja Telnet
Untuk dapat mengakses telnet,biasanya (dan seharusnya) kita memiliki sebuah account atau login di komputer yang di tuju.Dan login tersebut disertai password (kata kunci) sebagai verivikasi atau sebagai legalisasi dari account yang kita masukkan,dan account tersebut di berikan oleh sang administrator atau lembaga yang memiliki server yang dapat di-TELNET.

BACA JUGA:  Pengertian Motherboard?

Fungsi Telnet
Untuk dapat menghubungkan komputer yang terletak jauh dari komputer kita. Jadi yang dilihat di monitor komputer adalah isi dari komputer yang kita hubungkan tersebut

Tugas dari client adalah:
1. Membuat koneksi network TCP (Transfer Control Protocol) dengan server.
2. Menerima inputan dari user
3. Menformat kembali inputan dari user kemudian mengubah dalam bentuk format standard dan dikirim ke server.
4. Menerima output dari server dalam format standard.
5. Mengubah format output tadi untuk ditampilkan pada layar.
6. Menginformasikan software jaringan bahwa komputer itu siap menerima koneksi.
7. Menunggu permintaan dalam bentuk format standard.
8. Melaksanakan permintaan tersebut.
9. Mengirim kembali hasil ke client dalam bentuk format standard.
10.Menunggu permintaan selanjutnya

BACA JUGA:  Jelaskan Sejarah Singkat E-Learning?

Sejarah Telnet
Telnet adalah protokol client-server , berdasarkan diandalkan connection-oriented transportasi. Biasanya protokol ini digunakan untuk membuat sambungan ke Transmission Control Protocol (TCP) nomor port 23, di mana sebuah aplikasi server Telnet (telnetd) adalah mendengarkan. Telnet, bagaimanapun, mendahului TCP / IP dan pada awalnya menjalankan lebih dari Program Jaringan Pengendalian (NCP) protokol.

Sebelum 5 Maret 1973, Telnet adalah protokol ad-hoc tanpa definisi resmi. Pada dasarnya, dulu saluran 8-bit untuk pertukaran data 7-bit ASCII. Setiap byte dengan bit set tinggi Telnet adalah karakter khusus. Pada tanggal 5 Maret 1973, Telnet protokol standar didefinisikan di UCLA dengan penerbitan dua dokumen NIC: Telnet Protokol Spesifikasi, NIC # 15372, dan Spesifikasi Opsi Telnet, NIC # 15.373.

BACA JUGA:  Apa-Apa Sajakah Perbedaan BIOS dan OS?

Karena arsitektur protokol pilihan negotiable, banyak ekstensi dibuat untuk itu, beberapa di antaranya telah diadopsi sebagai standar Internet , IETF dokumen STD STD 27 sampai 32. Beberapa ekstensi telah diterapkan secara luas dan yang lain mengusulkan standar di jalur standar IETF.