Sebutkan Ciri-ciri Tumbuhan Tidak Berpembuluh

ASTALOG.COM – Tumbuhan tidak berpembuluh adalah tumbuhan yang tidak memiliki akar, batang, dan daun sejati. Tumbuhan tidak berpembuluh tidak mempunyai saluran atau pembuluh yang khusus untuk mengalirkan zat makanan, air, garam, dan mineral ke seluruh bagian tubuh. Bryophyta (lumut) dan Lichenes (lumut kerak) merupakan tumbuhan yang termasuk dalam kelompok ini.

Secara umum, struktur tubuh tumbuhan tidak berpembuluh masih sangat sederhana sehingga antara akar, batang, dan daunnya sulit di bedakan. Bagian-bagian tubuh tumbuhan itu sering di sebut talus. Ada yang berbentuk benang dan ada pula yang berbentuk lembaran. Tumbuhan tersebut hidup melekatkan diri dengan menggunakan rizoid. Di sebut tumbuhan tidak berpembuluh karena semua jenis tumbuhan tersebut tidak memiliki berkas pembuluh. Air dan zat hara yang di perlukannya di angkut dari sel-sel secara difusi dan osmosis. Jenis tumbuhan yang tergolong tidak berpembuluh adalah lumut.

Karakteristik Tumbuhan tidak berpembuluh
Kebanyakan Bryophyta merukuran kecil. Bryophyta tidak hanya kekurangan jaringan pembuluh angkut; Bryophyta juga kekurangan daun daun, biji, dan bunga.

1. Lumut daun
Alih-alih akar, mereka memiliki bagian seperti rambut yang disebut rhizoid sebagai jangkar mereka ke tanah dan menyerap air dan mineral (lihat Gambar di bawah). Bryophyta menempati relung di habitat lembab, namun, karena mereka tidak memiliki jaringan pembuluh darah, mereka tidak sangat efisien dalam menyerap air.

2. Ciri-ciri Bryophyta lainnya adalah
a. Rhizoid
Rizoid memiliki rancangan yang begitu halus dengan tebal hanya satu sel
b. Tidak mempunyai jaringan pembuluh
c. Tidak memiliki akar, batang, dan daun
d. Penyerapan air dilakukan oleh sel paling luar
e. Mempunyai rizoid sebagai alat pelekat
f. Menghasilkan sperma berflagel

Siklus hidup : generasi gametofit dominan, sporofit tereduksi
Lumut juga tergantung pada kelembaban untuk mereproduksi. Sperma yang dihasilkan oleh gametofit jantan harus berenang melalui lapisan air hujan atau embun untuk mencapai sel telur yang dihasilkan oleh gametofit betina. Generasi sporofit adalah diploid kecil kemudian mengalami meiosis menghasilkan spora haploid. Spora mungkin juga perlu kelembaban untuk penyebaran.

Evolusi Tumbuhan Tidak Berpembuluh
Tumbuhan tidak berpembuluh adalah tumbuhan pertama yang berevolusi. Dibandingkan dengan tumbuhan lain, ukurannya yang kecil dan kurangnya struktur khusus, seperti jaringan pembuluh darah, batang, daun, atau bunga, menjelaskan mengapa tumbuhan ini berkembang pertama. Tumbuhan tidak berpembuluh pertama yang berkembang adalah lumut hati. Lumut hati berkembang agak lambat, dan lumut tampaknya telah berevolusi dimasa lalu. Dari semua bryophyta, lumut daun yang paling mirip dengan tumbuhan vaskular. Agaknya, mereka berbagi nenek moyang terbaru dengan tumbuhan vaskular.

Keanekaragaman Tumbuhan Tidak Berpembuluh
Ketiga jenis tumbuhan tidak berpembuluh modern antara lain

1. Lumut hati adalah tumbuhan kecil tidak berpembuluh yang memiliki seperti daun, lobed, atau jaringan fotosintesis seperti pita dan bukan daun. Rhizoid mereka sangat baik, mereka tidak memiliki batang, dan tinggi mereka umumnya kurang dari 10 cm (4 inci). Mereka sering tumbuh dalam bentuk koloni membentuk karpet tanah.

2. Lumut tanduk juga tumbuhan tidak berpembuluh yang berukuran kecil, ukurannya sama dengan lumut hati. Mereka juga memiliki rhizoid sangat halus dan tidak memiliki batang. Sporofit mereka panjang dan runcing, seperti tanduk kecil. Mereka naik beberapa sentimeter di atas gametophyta tumbuhan.

3. Lumut daun adalah tumbuhan tidak berpembuluh yang berukuran besar yang memiliki, rhizoid kasar multiseluler yang lebih seperti akar. Mereka juga memiliki, struktur kecil untuk fotosintesis yang mirip dengan daun yang mengelilingi struktur seperti batang pusat. Lumut tumbuh dalam rumpun yang padat, yang membantu mereka mempertahankan kelembaban.