Nama-nama Pantai di Brunei Darussalam

ASTALOG.COM – Dilansir dari wikipedia, Brunei Darussalam atau Brunei, nama resmi: Negara Brunei Darussalam, (bahasa Melayu: Negara Brunei Darussalam, Jawi: نڬارا بروني دارالسلام), adalah negara berdaulat di Asia Tenggara yang terletak di pantai utara pulau Kalimantan. Negara ini memiliki wilayah seluas 5.765 km² yang menempati pulau Borneo dengan garis pantai seluruhnya menyentuh Laut Cina Selatan. Wilayahnya dipisahkan ke dalam dua negara bagian di Malaysia yaitu Sarawak.

Saat ini, Brunei Darussalam memiliki Indeks Pembangunan Manusia tertinggi kedua di Asia Tenggara setelah Singapura, sehingga diklasifikasikan sebagai negara maju. Menurut Dana Moneter Internasional, Brunei memiliki produk domestik bruto per kapita terbesar kelima di dunia dalam keseimbangan kemampuan berbelanja. Sementara itu, Forbes menempatkan Brunei sebagai negara terkaya kelima dari 182 negara karena memiliki ladang minyak bumi dan gas alam yang luas. Selain itu, Brunei juga terkenal dengan kemakmurannya dan ketegasan dalam melaksanakan syariat Islam, baik dalam bidang pemerintahan maupun kehidupan bermasyarakat.

Sejarah Brunei Darussalam
Sultan Brunei (Yang Dipertuan Negara) merupakan bagian dari garis keturunan sultan yang telah memerintah secara terus-menerus selama 600 tahun. Sultan yang berkuasa pada saat ini, haji Hassanal Bolkiah Mu’izzaddin Waddaulah, adalah penguasa yang ke-29. Brunei memiliki populasi kecil sekitar 400 ribu jiwa, terdiri atas 66% Melayu 1 dan wilayahnya terbagi ke dalam dua bagian, setiap wilayah bagian dikelilingi oleh negara bagian timur Malaysia, Sarawak. Setelah mencapai puncak kekuasaan pada abad ke-16, kesultanan melemah dan pada abad ke-19, wilayah kekuasaannya menjadi semakin menyusut karena tekanan dari Brooke Rajah (si “Raja putih”; James Brooke) dari wilayah tetangga Sarawak. Pembentukan wilayah residensi Inggris di Brunei pada 1906 menjadi jalan keluar dari ancaman lenyapnya kesultanan. Pada akhir periode residensi Inggris pada tahun 1959, otonomi internal diberikan pada Brunei dan sang sultan diberikan kekuasaan eksekutif. Sebuah konstitusi baru mulai diberlakukan pada tahun 1959 yang menjadi dasar pembentukan Dewan Legislatif yang anggotanya sebagian dipilih berdasarkan pemilihan. 2 Partai Rakyat Brunei (PRB) kemudian memenangkan semua kursi untuk Dewan Legislatif berdasarkan hasil pemilihan. Tetapi, adanya perlawanan bersenjata yang diprakarsai oleh PRB pada tahun 1962 terhadap rencana persatuan Brunei dan Malaysia menghambat para kandidat terpilih untuk memulai tugas mereka secara resmi. 3 Perlawanan bersenjata tersebut, walaupun dengan cepat dipadamkan oleh Inggris, merupakan suatu peristiwa penting di dalam sejarah politik Brunei; peristiwa tersebut menyebabkan perasaan tak berdaya dan tidak aman yang masih bertahan sampai sekarang. Peristiwa tersebut juga menyediakan alasan bagi Omar Ali Saifuddin III, yang kemudian menjadi sultan Brunei, dengan dalih untuk memberlakukan peraturan-peraturan darurat, untuk menunda perubahan konstitusi dan juga mempengaruhi keputusan sultan untuk menolak penggabungan Brunei dengan Malaysia. Menolak untuk mengalah pada tekanan Inggris untuk mengadakan perubahan konstitusi, sang sultan mengundurkan diri pada tahun 1967 dan menyerahkan tahta kerajaan pada putranya, haji Hassanal Bolkiah. 4 Dengan demikian, bisa dikatakan bahwa kolonisasi Inggris memberi nafas kehidupan bagi kesultanan yang telah melemah dan terpecah-pecah, dan mengubahnya menjadi suatu autokrasi yang tersentralisasi.

Wisata Pantai di Brunei Darussalam
Selain keindahan bangunan dan kotanya, Brunei Darussalam juga memiliki keindahan pantainya. Berikut beberapa pantai di Brunei Darussalam yang bisa Anda kunjungi

1. Muara Pantai
Kurang dari 27km dari pusat kota Bandar Seri Begawan itu, panjang, esplanade tenang Muara Pantai yang mengundang berjalan-jalan santai dan adalah tujuan ideal untuk tamasya keluarga. Fasilitas di sini termasuk area yang dilengkapi piknik, taman bermain anak-anak, berubah dan fasilitas toilet, serta akhir pekan makanan dan minuman warung.

2. Meragang Pantai
dekat persimpangan Jalan Meragang dari jalan raya ke Muara terletak Meragang Beach – kadang-kadang disebut Crocodile Beach. Meskipun nama, Anda akan menemukan ada makhluk tersebut bersama ini damai, stretch murni pasir – hanya angin laut yang hangat, matahari terbenam brilian atau pelangi ganda.

3. Serasa Pantai
A hanya 10 menit berkendara dari Muara, hidup serasa Beach adalah surga bagi penggemar olahraga air. The SERASA Watersports Complex menyediakan fasilitas yang lengkap untuk kegiatan olahraga dan rekreasi yang memenuhi standar tingkat kompetisi internasional, termasuk jet ski, kayak, windsurfing, lomba layar berlayar, listrik balap perahu, pelatihan olahraga aqua dan ski air.

4. Pantai Seri Kenangan Pantai
harfiah pantai yang tak terlupakan, lokal indah ini adalah tempat rekreasi yang populer yang terletak di Kuala Tutong. Di sini, keindahan pantai ditingkatkan oleh satu jalur sempit tanah dengan Laut Cina Selatan di satu sisi dan Sungai Tutong di sisi lain. Pantai adalah lima menit berkendara dari kota Tutong dan adalah tempat yang indah untuk piknik, memancing dan berenang.