Bakteri Coccoid, Penyebab Infeksi Vagina

ASTALOG.COM –  Bakteri coccoid adalah salah satu dari tiga jenis yang berbeda dari bentuk bakteri, yaitu bacillus (berbentuk batang) dan spirillum sel (berbentuk spiral).

Kata coccoid berasal dari kata Coccus berasal (bahasa Yunani) yang berarti “berry”. Bentuk bakteri ini  menyerupai seperti bola yang biasanya ditemukan pada vagina. 

Letak bakteri ini pada vagina bukan tanpa alasan tentunya. Bakteri ini dipercaya adalah salah satu dari penyebab infeksi vagina yang kerap terjadi pada wanita.

Banyaknya tingkat kematian wanita yang dikarenakan infeksi vagina membuat Anda harus waspada pada jenis bakteri ini. Infeksi vagina terbagi dari dua, yaitu infeksi vagina nonspesifik dan spesifik. Penyebabnya pun berbeda-beda.

– Infeksi vagina nonspesifik

Infeksi vagina nonspesifik disebabkan oleh bakteri dan kuman-kuman.

– Infeksi vagina spesifik

Infeksi vagina spesifik disebabkan oleh virus, parasit karena berhubungan seksual dan juga kuman, seperti coccus yaitu bakteri yang berbentuk oval atau bulat.

Saat Anda menderita infeksi vagina jangan pernah mengganggap remeh hal ini karena banyak dampak yang akan Anda alami.

Berikut ini dampak-dampak yang akan Anda alami saat Anda menderita infeksi vagina:

  1. Jika Anda terkena infeksi vagina sebelum hamil. Biasanya Anda akan mengalami kesulitan hamil.
  2. Jika Anda terkena saat hamil, maka Anda biasanya akan mengalami keguguran yang terjadi pada trimester pertama kehamilan.
  3. Tapi jika Anda terkena infeksi saat hamil dan tidak mengalami keguguran, infeksi tersebut akan mempengaruhi pertumbuhan janin, seperti otak tidak berkembang, tempurung tengkorak tidak terbentuk, saluran pencernaan terkena infeksi, dan lainnya.
  4. Mengalami kelahiran prematur juga dapat terjadi pada Anda.

Nah, sebelum Anda mengalami hal-hal tersebut sebaiknya Anda mengetahui seperti apa gejala atau tanda yang timbul dari infeksi vagina. Seperti dibawah ini:

  1. Mengeluarkan cairan berwarna kuning kehijauan
  2. Timbul rasa gatal di sekitar vagina
  3. Ada bintik-bintik seperti biang keringat di daerah vagina
  4. Gejala awal biasanya Anda akan mengalami keputihan. Namun saat Anda mengalami keputihan bukan berarti Anda juga mengalami infeksi vagina.

Setelah mengetahui gejala dari infeksi vagina, lakukan pencegahan dengan :

  1. Selalu memakai celana dalam katun. Kapas memungkinkan daerah genital Anda untuk bernapas, membantu tetap kering. Ini juga ide yang baik untuk memakai celana dalam hanya pada siang hari dan tidak pada malam hari saat Anda tidur.
  2. Jangan gunakan douche vagina.
  3. Jangan gunakan petroleum jelly atau minyak untuk pelumasan vagina. Hal ini dapat menciptakan tempat berkembang biak bagi bakteri untuk tumbuh.
  4. Jika Anda sedang dirawat untuk infeksi vagina, menggunakan semua obat sesuai petunjuk, bahkan jika Anda berpikir Anda lebih baik.
  5. Jangan melakukan hubungan seksual selama pengobatan untuk infeksi vagina. Tunggu sampai Anda tidak memiliki gejala yang lebih.
  6. Hindari kontak vagina dengan produk yang dapat mengiritasi vagina seperti produk kesehatan feminin, wangi atau sabun deodoran, bedak, lotion, dan mandi gelembung.
  7. Hindari memakai pakaian ketat, seperti pakaian renang, pakaian olahraga, atau stoking, untuk jangka waktu yang lama.
  8. Banyak kali, infeksi vagina menyebabkan rasa gatal – jangan menggaruk! Menggaruk terinfeksi, meradang daerah hanya akan memperburuk keadaan.
  9. Jika haid dimulai saat Anda menggunakan krim vagina atau supositoria, terus jadwal pengobatan rutin anda selama periode anda, dan tidak menggunakan tampon – bantalan digunakan sebagai gantinya.
  10. Jika Anda adalah diri mengobati infeksi vagina dan gejala tidak membaik setelah pengobatan, melihat dokter untuk pemeriksaan vagina. Jangan menggunakan produk vagina atau perawatan selama 48 jam sebelum janji Anda.
  11. Selalu gunakan kondom saat melakukan hubungan seksual kecuali Anda berada dalam hubungan monogami jangka panjang.
  12. Selalu bersihkan dari depan ke belakang setelah buang air kecil atau buang air besar. Wiping yang tidak benar mudah menyebar bakteri ke vagina dan dapat menyebabkan keputihan dan infeksi.
  13. Gunakan Crystal X karena saat ini masih menjadi solusi terbaik mengatasi berbagai masalah pada vagina
  14. Pastikan untuk selalu mencuci tangan setelah pergi ke toilet.
  15. Banyak minum air bisa membantu menyingkirkan infeksi.

Dari beberapa pencegahan diatas, intinya Anda harus menjaga kebersihan organ inti untuk terhindari dari infeksi bakteri. Selain itu lakukan pemeriksaan jika salah satu dari gejala yang sudah disebutkan diatas nampak pada Anda.

Semoga bermanfaat.