Lemak dan Fungsinya di dalam Tubuh

Loading...

ASTALOG.COM – Lemak di dalam tubuh dibedakan atas lemak yang merupakan bagian sel, lemak yang merupakan simpanan energi dan lemak metabolik. Lemak yang merupakan bagian sel berfungsi memperkuat sel terutama sebagai bagian membran sel. Fosfolipida merupakan bagian terbesar lemak pada membran sel.
 
Lemak yang merupakan simpanan energi berbentuk trigliserida, kebanyakan berupa lemak jenuh dan lemak tak jenuh tunggal. Jenis lemak dalam makanan sehari-hari mempengaruhi susunan lemak simpanan. Simpanan energi di dalam tubuh berbentuk lemak karena lemak dapat menyimpan energi lebih dari dua kali jumlah energi di dalam karbohidrat sehingga memerlukan tempat yang lebih kecil.
 
Lemak yang merupakan simpanan energi berupa jaringan lemak. Sebagian besar jaringan lemak berupa lemak putih seperti yang terdapat di bawah kulit dan sekitar organ. Lemak tubuh yang mengandung lebih banyak darah tampak kecokelatan dan hanya terdapat di bagian tertentu tubuh, misalnya punggung bagian atas pada bayi. Lemak simpanan kecokelatan ini digunakan untuk mempertahankan suhu normal tubuh pada bayi.
 
Lemak metabolik merupakan lemak yang mengalami perubahan metabolik, menghasilkan zat khusus yang mempunyai arti penting secara hayati maupun gizi. Pelepasan energi yng terdapat di dalam lemak simpanan didahului oleh perubahan lemak itu ke dalam bentuk metabolik yang dapat diuraikan. Contoh lain kolesterol, yang mengalami perubahan di dalam kelenjar adrenal (anak ginjal) menjadi berbagai jenis hormon steroid. Di dalam hati kolesterol diubah menjadi asam-asam empedu yang digunakan dalam pencernaan lemak yang tidak larut di dalam air, sedangkan sebagian besar cairan tubuh misalnya darah, terdiri atas air. Karena itu pengangkutan lemak melalui darah terjadi dengan bantuan protein. Lemak diikat oleh protein menjadi lipoprotein.
 
Lemak simpanan tidak hanya berasal dari lemak makanan tetapi juga dari karbohidrat dan protein yang diubah menjadi lemak di dalam tubuh. Selama peredaran di dalam darah, lipoprotein dapat membawa kolesterol. Lipoprotein berdensitas rendah (low density lipoprotein) menyangkut kolesterol dari hati ke sel. Lipoprotein berdensitas tinggi (high density lipoprotein) menyangkut kolesterol dari sel ke hati.
 
FUNGSI LEMAK
 
Pembicaraan mengenai lemak sering memberikan kesan seolah-olah lemak merupakan zat yang berbahaya. Orang yang menjaga kestabilan berat badannya atau orang yang ingin langsing, menghindari makanan berlemak seperti makanan yang digoreng atau yang dimasak dengan santan. Orang yang mewaspadai penyakit jatung selalu memperhatikan kadar kolesterol di dalam makanan. Kehati-hatian tentu baik, tetapi tidak perlu takut terhadap lemak. Lemak di dalam makanan maupun di dalam tubuh mempunyai banyak fungsi.
 
1) Lemak di dalam makanan berfungsi:
 
(a) Memberi rasa gurih, sedap, sehingga makanan menjadi lebih enak. Pada waktu dimasak pun, makanan berlemak lebih beraroma.
(b) Menghasilkan rasa kenyang lebih lama daripada karbohidrat dan protein karena waktu untuk mencernakannya lebih lama.
(c) Memperkecil volume makanan sumber energi karena kandungan energi di dalam lemak lebih dari dua kali kandungan energi di dalam karbohidrat atau protein. Hal ini sangat penting dalam pembuatan makanan bayi dan anak. Kapasitas lambung bayi dan anak terbatas, karena itu makanan mereka harus padat energi.
(d) Sebagai sumber zat yang diperlukan oleh tubuh, terutama asam lemak esensial dan vitamin A, D, E, K yang larut dalam lemak.
(e) Menghasilkan penampilan dan tekstur makanan yang disukai. Es krim yang mengandung lemak tampil beda dari es loli yang dibuat dari larutan gula saja. Tekstur makanan dipengaruhi oleh jenis dan jumlah lemak yang digunakan dalam pembuatannya. Bandngkan tekstur roti, kue bolu, dan tart.
 
2) Lemak di dalam tubuh mempunyai beberapa fungsi yaitu:
 
(a) Lemak merupakan sumber energi setelah karbohidrat. Kebutuhn energi tubuh hendknya dipenuhi dengan konsumsi karbohidrat dan lemak agar protein dapat menjalankan fungsinya sebagai zat pembangun. Sebagai sumber energi lemak menghemat protein yaitu mengurangi jumlah protein yang digunakan sebagai sumber energi.
(b) Lemak dapat disimpan sebagai cadangan energi berupa jaringan lemak.
(c) Lapisan lemak di bawah kulit merupakan insulator sehingga tubuh dapat mempertahankan suhu normal.
(d) Lemak merupakan bantal pelindung bagi organ vital seperti bola mata dan ginjal.
(e) Lemak diperlukan dalam penyerapan vitamin A, D, E, K yang larut dalam lemak. Penyerapan karoten dari sayuran yang dimasak sebagai sayur asam lebih sedikit daripada apabila dimasak sebagai sayur lodeh.

Loading...