Apa Itu Pubertas?

Loading...

ASTALOG.COM – Pubertas adalah masa peralihan dari anak-anak menjadi dewasa (masa remaja), ditandai dengan matangnya organ reproduksi. Pada masa ini juga terjadi pertumbuhan dan perkembangan yang pesat.

Pubertas adalah masa terjadinya perubahan fisik dan mental anak laki-laki dan perempuan.

Perubahan ini disebabkan adanya perubahan hormon. Akibatnya, emosi seorang anak jadi tidak stabil, cepat marah, cepat tersinggung, melamun, pada saat yang lain gembira, tertawa, atau menangis. Pada masa pubertas, seorang anak juga sudah mulai tertarik dengan lawan jenis. Masa pubertas pada laki-laki dan perempuan tidak sama. Perempuan mengalami masa pubertas pada usia 8-13 tahun sedangkan laki-laki pada usia 10-15 tahun.

Ada yang lebih dulu mengalami pubertas, ada yang lebih lambat. Pubertas dapat terlihat jelas pada kondisi fisik.

Pubertas Wanita
Pada wanita, pubertas dimulai dengan perkembangan payudara dan pelebaran pinggul. Perkembangan payudara dapat mulai sedini 8 tahun.

Awal menstruasi pada wanita juga dimulai pada pubertas. (Menstruasi adalah siklus bulanan penumpahan lapisan rahim pada wanita yang tidak hamil.) The lonjakan pertumbuhan yang dialami pada masa pubertas adalah karakteristik dari primata. Meskipun mamalia lain mungkin meningkatkan pertumbuhan organ reproduksi, ukuran keseluruhan tidak meningkat secara dramatis.

Pubertas menandai transisi fisik dari masa kanak-kanak sampai dewasa. Ini biasanya terjadi antara usia 10 dan 16, dengan perempuan memasuki tahap awal dari laki-laki. Kedua jenis kelamin mengalami peningkatan yang cukup besar dalam tinggi badan dan berat badan selama periode ini dan memerlukan seimbang, makanan bergizi dengan kalori yang cukup untuk pertumbuhan yang optimal. Pubertas biasanya berlangsung dua sampai lima tahun dan bisa disertai dengan turunnya emosi. Perkembangan seksual selama masa pubertas diatur oleh pelepasan hormon (bahan kimia yang diproduksi oleh tubuh yang mempengaruhi berbagai proses tubuh). Pusat kendali utama yang mengatur pelepasan hormon pada manusia adalah hipotalamus (kelenjar di otak). Pelepasan hormon testosteron selama masa pubertas dikaitkan dengan perilaku yang lebih agresif pada laki-laki. Peningkatan estrogen (pada wanita) dan testosteron dikaitkan dengan gairah seks meningkat, atau libido.

Pria pubertas
Selama pubertas laki-laki, hipotalamus mengeluarkan hormon yang merangsang kelenjar hipofisis untuk melepaskan hormon gonadotrophic, yang terdiri dari follicle-stimulating hormone (FSH) dan luteinizing hormone (LH).

FSH merangsang perkembangan tabung di testis di mana produksi sperma terjadi dan diduga terlibat dalam pematangan sperma. LH merangsang testis untuk melepaskan testosteron.

Pada laki-laki, pubertas ditandai dengan pembesaran testis dan penis, memperpanjang pita suara, yang menyebabkan suara untuk memperdalam, dan pertumbuhan rambut kemaluan. Rambut wajah juga dapat mulai muncul di wajah, dada, dan perut.

Loading...