Hormon Yang Dihasilkan Ovarium

Loading...

ASTALOG.COM – Ovarium atau indung telur adalah kelenjar kelamin yang dibawa oleh hewan betina. Vertebrata, termasuk manusia, memiliki dua ovarium yang berfungsi memproduksi sel telur dan mengeluarkan hormon. Sel telur pada wanita (manusia) berada bagian dalam di kiri dan kanan pinggul. Sel telur yang di produksi jika tidak di buahi lama kelamaan akan mengering, dan menempel pada dinding rahim. Lama kelamaan sel telur tersebut akan rontok, dan keluar melalui vagina. Sebagian besar burung hanya memiliki satu ovarium yang dapat berfungsi dengan baik, dan ular memiliki dua ovarium yang tersusun berbaris.

Ovarium pada tumbuhan, juga disebut bakal buah, adalah bagian dari organ kelamin betina yang dimiliki bunga yang membungkus dan melindungi bakal biji.

Fungsi Ovarium

Ovarium merupakan bagian dari sistem reproduksi wanita. Setiap wanita memiliki dua ovarium. Mereka oval, sekitar empat sentimeter panjang dan berbaring di kedua sisi rahim (uterus) terhadap dinding panggul di daerah yang dikenal sebagai fossa ovarium. Mereka diadakan di tempat oleh ligamen melekat pada rahim, tetapi tidak secara langsung melekat pada sisa saluran reproduksi wanita, misalnya saluran telur.

Ovarium memiliki dua fungsi reproduksi utama dalam tubuh. Mereka menghasilkan oosit (telur) untuk pemupukan dan mereka menghasilkan hormon reproduksi, estrogen dan progesteron. Fungsi ovarium yang dikendalikan oleh gonadotropin-releasing hormone dilepaskan dari sel-sel saraf di hipotalamus yang mengirim pesan mereka ke kelenjar pituitari untuk menghasilkan hormon luteinising dan follicle stimulating hormone. Ini dilakukan dalam aliran darah untuk mengontrol siklus menstruasi.

Ovarium melepaskan telur (oosit) pada titik tengah dari setiap siklus menstruasi. Biasanya, hanya oosit tunggal dari satu ovarium dilepaskan selama setiap siklus menstruasi, dengan masing-masing ovarium mengambil gilirannya alternatif dalam melepaskan telur. Seorang bayi perempuan lahir dengan semua telur yang dia akan pernah have.This diperkirakan sekitar dua juta, tetapi pada saat seorang gadis mencapai pubertas, angka ini mengalami penurunan menjadi sekitar 400.000 telur disimpan dalam ovarium. Dari pubertas untuk menopause, hanya sekitar 400-500 telur akan mencapai kematangan, akan dilepaskan dari ovarium (dalam proses yang disebut ovulasi) dan mampu menjadi dibuahi di tuba falopii / tabung rahim / saluran telur pada saluran reproduksi wanita.

Dalam ovarium, semua telur yang awalnya tertutup dalam satu lapisan sel yang dikenal sebagai folikel yang mendukung telur. Seiring waktu, telur ini mulai matang sehingga satu dilepaskan dari ovarium pada setiap siklus menstruasi. Sebagai telur matang, sel-sel dalam folikel cepat membelah dan folikel menjadi semakin besar. Banyak folikel kehilangan kemampuan untuk berfungsi selama proses ini yang dapat memakan waktu beberapa bulan, tapi satu mendominasi dalam setiap siklus menstruasi dan telur mengandung dilepaskan pada ovulasi.

Sebagai folikel berkembang, mereka memproduksi hormon estrogen. Setelah telur telah dirilis pada ovulasi, folikel kosong yang tersisa di ovarium disebut korpus luteum. Hal ini kemudian melepaskan hormon progesteron (dalam jumlah yang lebih tinggi) dan estrogen (dalam jumlah yang lebih rendah). Hormon-hormon ini mempersiapkan lapisan rahim untuk kehamilan potensial (dalam hal telur yang dibuahi dilepaskan). Jika telur tidak dibuahi dilepaskan dan kehamilan tidak terjadi selama siklus menstruasi, korpus luteum rusak dan sekresi estrogen dan progesteron berhenti. Karena hormon ini tidak lagi hadir, lapisan rahim mulai terjatuh dan dikeluarkan dari tubuh melalui menstruasi. Setelah menstruasi, siklus lain dimulai.

Menopause mengacu pada akhir tahun reproduksi wanita saat menstruasi terakhirnya. Hal ini disebabkan oleh hilangnya semua folikel yang tersisa di ovarium yang mengandung telur. Ketika tidak ada lagi folikel atau telur, ovarium tidak lagi mengeluarkan hormon estrogen dan progesteron yang mengatur siklus menstruasi. Akibatnya, menstruasi berhenti.

Hormon Yang Dihasilkan Ovarium

Hormon utama yang disekresi oleh ovarium adalah estrogen dan progesteron, kedua hormon penting dalam siklus menstruasi. Produksi estrogen mendominasi di paruh pertama siklus menstruasi sebelum ovulasi, dan produksi progesteron mendominasi pada paruh kedua siklus menstruasi saat korpus luteum telah terbentuk. Kedua hormon penting dalam mempersiapkan lapisan rahim untuk kehamilan dan implantasi telur, atau embrio dibuahi.

Jika pembuahan terjadi selama satu siklus menstruasi, korpus luteum tidak kehilangan kemampuannya untuk berfungsi dan terus mengeluarkan estrogen dan progesteron, yang memungkinkan embrio untuk menanamkan dalam lapisan rahim dan membentuk plasenta. Pada titik ini, perkembangan janin dimulai.

Loading...